Selasa, 29 Januari 2013

Ngomong Soal Privasi


      Iya, betul, ini soal privasi. Kalo udah ngomongin privasi, ruwet urusannya. Saya bisa dibikin sensi setengah mati. Ujung-ujungnya, saya jadi defensif. Jadi curhatan postingan kali ini bakal saya dedikan untuk si privasi.
      Sejak punya masalah sama (ex) sahabat (postingan selengkapnya di sini), saya jadi lebih berhati-hati dalam berteman. Bukan pilih-pilih lho ya. Tapi meningkatkan kewaspadaan. Seakan ada alarm khusus yang saya aktifkan untuk memberi tahu saya siapa teman yang patut dipercayai atau patut dicurigai. Masalah dengan (ex) sahabat ini bikin saya campur aduk. Antara sakit hati, kecewa, sekaligus takut. Saya takut kehilangan sahabat lagi. Saya takut dikhianati lagi.
      Pasti semua orang pingin persahabatannya langgeng, kan? Sama. Saya juga begitu. Bayangan pernah punya masalah sebesar itu dengan mantan sahabat bikin saya khawatir. Sempat, saya ngeri dekat-dekat dengan orang yang ciri-cirinya mirip si (ex) sahabat. Makanya saya males curhat-curhatan pas awal masuk kuliah. Tempat curhat saya di jurusan waktu itu cuma satu. padahal saya orangnya kecanduan curhat. Bisa dibayangin kan orang yang biasanya setiap hari curhat (bahkan mungkin sama siapa aja yang saya kenal) sekarang harus nahan diri? Bisa dong. Dan itu sumpah ga enak.
      Perlahan saya mulai membangun kepercayaan. Pelan-pelan saya mulai terbuka sama teman-teman di kampus. Walau saya juga masih pikir-pikir mau cerita apa atau bagaimana. Beruntungnya, saya termasuk orang yang mudah mendapat kepercayaan. Teman-teman di kampus banyak yang membagi kisahnya dengan saya. Sehingga setelah mendengar curhatan mereka, saya bisa mengetahui seperti apa kepribadian, keseharian, maupun kemungkinan keputusan yang seseroang ambil ketika menghadapi masalah. Dari sini saya mulai bisa memilih orang yang bisa saya ceritakan hal-hal yang sifatnya sangat privat.
      Jangankan sama teman kampus, di rumah pun saya paling ga suka kalo barang saya diambil/dipinjam/dipakai/dibuka/dipindah atau apalah tanpa izin. Saya ga pernah mau nulis diari karena saya pikir diari itu cuma bikin tingkat paranoid saya makin tinggi. Best jar moment aja saya simpan dalam tas kuliah yang saya bawa kemana-mana. Saya juga ga berani nyimpen draft apa itu novel atau cerpen atau puisi di laptop sendiri. Karena saya mikir, laptop bisa dipinjam orang. Entah keluarga atau teman. Terus nanti dibuka. Terus dibaca. Terus.... aah pusing sendiri saya mikirinnya. Pokoknya selama tulisan belum selesai, saya anti diliat orang. Udah selesai tapi belum saya kasih lihat pun ada.
      Biasanya kalo seumuran saya, yang dibahas ya kuliah lah atau keluarga atau teman atau cowok. Dan saya paling males kalo ditanya lagi-deket-sama-si-anu atau lagi-jalan-sama-si-anu. Selama belum jelas, saya ga mau bahas. Menurut saya, malu. Nanti kalo terlanjur heboh ternyata gagal di tengah jalan, capek juga ditanya orang. Kenapa ga bareng lagi, dulu masalahnya apa, bla bla bla. Saya sendiri aja pusing mikrinnya apalagi kalo harus kabar-kabari ke orang. Jadi kalo biasanya yang seumuran saya bahan ehemnya di blog, saya masih membatasi diri soal itu hehe.
      Kalo di dunia maya, seingat saya pun ga ada yang bener-bener punya hubungan personal dengan saya. Ga ada yang ampe ketemu-ketemu, berhubungan via ponsel, atau intensif komunikasi di dunia maya. Dulu sempat sih waktu masih ababil, baru mulai blogging, saya sempat curhat via japri atau tulisan yang kadang frontal kadang emosian kadang ga emosi tapi ujung-ujungnya nyindir (dulu ga kontrol bangeeeeeet). Sekarang saya mau terbuka tapi hati-hati. Tapi saya memilih tidak terbuka dengan orang yang tidak saya kenal di dunia nyata. Informasi yang saya bagi di dunia maya pun terbatas. Waktu baca heboh-heboh kemarin soal blogger yang menipu, saya pikir waduh orang gampang percaya banget ya sama temen baru dari dunia maya. Padahal kita ga tau kesehariannya kayak apa. Serem.
      Percaya sama orang itu bagus. Tapi mengobral kepercayaan juga ga baik. Apalagi waktu ujung-ujungnya hubungan memburuk. Kadang kita suka ga tahan ya, ga berbagi kisah dengan orang lain. Walaupun masalah itu kita sendiri yang menghadapi dan memutuskan jalan keluar yang diambil. Kadang kita merasa butuh pandangan dari orang lain. Kadang setelah mendengar masukan orang, kita jadi lebih berani mengambil risiko.
      Sekarang saya nyaman dengan persahabatan saya. Saya punya banyak teman tapi bukan berarti mereka semua adalah sahabat. Oh ya, saya juga bukan tipe orang yang menceritakan hal yang sama pada orang yang berbeda. Meski semisal ada 10 orang bertitel sahabat dalam hidup saya, bukan berarti mereka tahu sama rata kisahnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar