Rabu, 08 Mei 2013

Sebelum Ke Pulau Kapuk

Quick posting!


Gue capek banget, tugas banyak banget, gue ga tau mana dulu yang mau dicicil karena rasanya pengen ke kasurrrr. Ingatan gue cuma tentang bantal dan selimut yang empuk. Entah cuma perasaan gue atau mata gue bener-bener menyipit. Mungkin daya hidup fisik gue dan watt dari sorot mata gue tinggal beberapa garis. Huahahahha.

Tapi tugasnya gue syukuri banget-banget. Yah walaupun belum jelas gue mau pkl dimana kemana, yang penting mata kuliah di semester empat ini bikin gue berasa magang jadi wartawan. Peduli setan kalo gue ga ada kesempatan magang jadi wartawan pas kenaikan semester lima nanti. Yeah, gue memang ga dapat dukungan buat kerja di bidang jurnalistik. Padahal sampai detik ini, gue masih sangat berhasrat menekuni jurnalistik. Gue nikmatin aja dulu tugas-tugas yang ada, gue jadi punya pengalaman banyak kan? Aamiin! Semoga orang bisa melihat kesungguhan gue pengen jadi wartawan.

Oke, maap, postingan ini labil banget. Ngetiknya sambil ngantuk-ngantuk dan mikirin tugas.

Gue ga merasa perlu saingan dapet nilai tertinggi. Ngapain saingan sama ikan besar? Makan hati sekaligus waktu. Gue lebih suka menjadi apa yang gue inginkan. Mendapat kepuasan. Mereguk pengalaman. Mencapai impian. Kalo gue terpaku sama penilaian orang, gue ga bakal maju. Gua bakal susah menikmati hidup. Dan gue ga mau itu terjadi dalam hidup gue. Mungkin pengemasan liputan gue masih kalah jauh dibanding anak-anak yang jago editing. Dan gue ga merasa perlu membuktikan kalo gue mampu. Gue cuma mau melakukan yang terbaik bagi diri gue sendiri. Yang menjalani kan gue. Ngapain repot sama pandangan orang? Mereka menilai itu perkara gampang. Mereka melakukan yang sama itu perkara belakang.

Kalo artikel "agak sensitif" yang gue tulis buat mata kuliah nulis itu tembus dan nilainya bagus, gue mungkin mau kirim ke media. Itu salah satu pengalaman liputan yang menyakitkan. Gue dibully orang wartawan senior. Gue masih belajar dan diperlakukan kayak tempo hari itu ga enak. Terus narasumber gue juga galak, padahal dia person in charge dalam topik yang gue pilih. Kalo mereka berani bersikap intimidatif, mereka salah. Gue malah makin curiga dong sama apa yang mereka lakuin. Selama gue belom dapet kepastian soal Berkas Acara Pemeriksaan F*CK itu, gue bakal skeptis dan menganggap mereka ga bener.

Ngantuk. Mau tidur. Nanti dilanjut lagi. Dadah :)

1 komentar:

  1. benar.. untuk masalah nilai, cukup jadi diri sendiri aja. Kalau aku sih, asal nilai dah keluar, Alhamdulillah :D,, semangat lind ! liburan menanti :p

    BalasHapus