Minggu, 16 Juni 2013

Baju Kebangsaan


Gue punya baju kebangsaan. Yaitu baju yang gue pake di foto di atas. Ini bukan mau promosi lokasi gue foto lho ya. Tapi hal absurd yang terjadi di lokasi itu. Naaah gue kesana udah dua kali dalam rangka ultah Putri dan ultah Fitri. Pas ultah Fitri gue pake baju biru itu. Baju kebangsaan :|


Gue jarang punya baju formal. Walaupun kampus gue mewajibkan pakaian formal buat para mahasiswanya, rata-rata baju gue malah yang bercorak rame dan lebih mirip blus dari pada kemeja. Alasannya kenapa, karena mama yang pilihin atau jahitin baju. Gue ga pernah beli baju sendiri. Pernah pun bukan buat kampus. Dan mama emang kurang suka anaknya belanja jadi yaaaa benda yang paling sering gue beli dengan uang sendiri ya paling buku. Itu juga tanpa budget tetap dan beberapa bulan sekali.

Eeh balik ke baju.

Naah baju kebangsaan ini, baju biasa, bukan baju favorit. Konyolnya, gue pake ini tiga kali. Maksudnya di tiga acara ulang tahun teman gue. Pertama, ultah Riri di Januari. Kedua, Fitri di April. Ketiga, Nidia di Juni. Untung di ulang tahun Nidia kemarin ga pake ada acara foto-fotoan segala. Malu banget ga sih gue? Masak di tiap foto yang lokasi dan acaranya beda, baju gue sama? Itu lagi, ituuu lagi. Dan gue pun ga sadar.

Pas ulang tahun Riri sih sadar. Pas ulang tahun Fitri, gue lupa udah bapke baju itu. Pas ulang tahun Nidia, acaranya dadakan, gue keburu pake baju itu. Berasa ga punya baju lain. Seakan itu baju khusus yang gue pake kalo lagi ditraktir orang. Seakan itu baju keberuntungan yang bikin kenyang. Padahal kan enggak ya.

Kayaknya baju ini harus diumpetin tiap mendekati tanggal ulang tahun orang. Ya ya ya biar gue keliatan beda lah. Ntar kalo foto-foto gue diliat orang ya itu lagi itu lagi dong hahahahaha!

1 komentar:

  1. aku juga sering gitu.. secara ga sadar bajunya sama juga, itu lagi itu lagi, ha ha ha ha

    BalasHapus