Jumat, 19 Juli 2013

Buka Bersama Jangan Lupa Ibadahnya

Siapa sih yang ga pernah ikut bukber alias buka bersama? Ini salah satu agenda rutin yang dilakukan umat muslim tiap Ramadhan tiba. Ada saja undangan untuk menghadiri bukber. Mulai dari tetangga, teman kerja, teman sekolah, sampai keluarga besar. Nah, apa ya manfaatnya bukber selain makan kenyang hati senang?


Bukber itu seru. Siapa yang ga mau? Makan bareng-bareng teman, ngobrol panjang lebar, bisa mempererat tali silaturahmu pula. Kedengarannya positif semua ya? Iya dong. Kita mengadakan bukber tentu niatnya positif. Tapi tunggu dulu. Ada beberapa hal yang perlu kita cermati waktu mengadakan bukber.

Pertama, lokasi yang strategis. Mudah dijangkau semua undangan acara bukber itu. Ga lucu kan kalo salah satu undangan ga bisa hadir karena misal, terjebak macet? Kasian kalo dia harus buka di jalan. Ya bukan bukber lagi namanya. Kedua, pilih tempat yang budgetnya sesuai dengan kantong seluruh undangan bukber. Kalo mau enak, cari gratisan di masjid. Masjid raya biasanya memang menyediakan makan gratis, minimal takjil. Enak lagi, abis makan gausah jauh-jauh cari tempat solat. Bila perlu, kita patungan jauh hari sebelum pelaksanaan bukber. Atau kita pergi ke tempat makan yang rentang harga makanannya sesuai dengan kondisi kantong peserta bukber.

Ngomong-ngomong soal solat, kita harus mengutamakan ibadah di atas kepentingan cari kenyang. Coba deh ingat, berapa bukber yang kita hadiri tapi kitanya jadi ga solat? Pasti pernah K Sayangnya, euforia mengadakan bukber kurang diimbangi dengan kesadaran bahwa kita jangan lupa solat. Kalo cari tempat, jangan lupa yang ada masjid, minimal musholanya. Jangan sampai kita keenakan ngobrol plus makan, eeeh solatnya kelewat deh. Ya percuma. Solat itu kan wajib. Lebih penting dari sekedar perut-kenyang-hati-riang. Karena waktu makannya bisa ditunda.

Sebetulnya buka bersama itu kurang strategis dari segi waktu, lho. Mana cukup kita ibadah, makan, dan ngobrol dalam waktu satu jam? Lewat satu jam, sudah masuk waktu Isya plus tarawih. Nah lho! Apalagi yang namanya makan dicampur ngobrol itu dijamin lama. Belum lagi kalo bukbernya bukan di rumah atau di masjid tapi di restoran yang musholanya harus antri. Bakal berasa diburu-buru ya ga sih? Jalan keluarnya >>> kita makan selesai tarawih.

Lho kok? Bukan buka bersama itu namanya. Tapi makan malam bersama!

Sekarang kita balik pertanyaannya. Lebih pilih makannya apa ibadahnya? Masak di bulan penuh berkah seperti ini kita malah menyia-nyiakan waktu dengan hal yang masih bisa ditunda pelaksanaannya dibanding yang harus disegerakan? Apalagi Yang Maha Baik sedang bermurah hati melimpahkan rahmatNya. Ga mau kan ketinggalan kesempatan beribadah sebaik-baiknya? Anggaplah ini Ramadhan terakhir kita. Sehingga kita melaksanakan ibadah sebaik-baiknya. Dan kita ga perlu merasa kehilangan kesempatan mengumpulkan pahala sebanyak-banyaknya.

Lain waktu, makan malam bersama setelah tarawih aja yuk biar waktunya lebih panjang!

***

Tulisan ini diikusertakan dalam Ngablogburit

9 komentar:

  1. Setuju banget. Dilemanya bukber itu shalat maghribnya jadi buru-buru. Paling enak bukber di masjid. Ga ketinggalan maghrib, bahkan bisa jamaah, plus dapat takjil gratis pula. Hihi...

    BalasHapus
  2. Wah, tulisannya menarik nih.
    pantas untuk menang
    Selamat ya

    BalasHapus
  3. nice post kawan

    http://reuni-smp-dosq5-91.blogspot.com/

    BalasHapus