Senin, 17 Februari 2014

Sentuhlah Dia

Over head close up beauty portrait of a young caucasian healthy woman face and eye looking down with long eyelashes. - stock photo
shutterstock.com

Lo tau apa rumusnya bikin cewek kelepek-kelepek?

Sentuhlah dia tepat di hatinya!

Ari Lasso mengajarkan pada kita bahwa memiliki seorang perempuan dalam pelukan lo untuk selamanya adalah dengan menyentuh hatinya. Ingat. Sentuh hatinya. Jadi, buat elo-elo cowok yang suka nyakitin hati cewek, ke laut aja. Ah tapi nyuruh orang ke laut itu udah basi. Ke sungai aja. Mungutin sampah yang nyumbat aliran sungai. Biar Jakarta ga banjir melulu.


Nah jadi gini ceritanya. Setelah jomblo kurang lebih... (menghitung hari ala-ala Krisdayanti ceritanya) gue memutuskan untuk keluar dari zaman kegelapan. Bukan berarti jadi jomblo itu menyedihkan lho ya! Kegelapan di sini adalah setelah gue menjadi hewan nokturnal sejak putus dari cewek kelas sebelah. Sebut saja namanya Citra Ayu Dewi. Oke, gue tau, itu bukan nama sebangsa mawar, matahari, atau melati. Itu nama AS-LI.

Balik lagi ke episode hidup gue sebagai hewan nokturnal. Abis putus dari Citra Ayu Dewi, gue jadi banyak berpikir. Kenapa gue telat sadarnya kalo cewek gue main api sama cowok dari sekolah tetangga? Kenapa pula gue percaya dia sesibuk itu belajarnya sampai ga angkat telpon? Segitu gue yang telpon. Dia rugi pulsa ga, rugi waktu mungkin iya. Iya sih dia pasti mikir jatohnya rugi nerima telpon dari gue kalo dia udah punya cinta yang lain.

Gue ini cowok tangguh. Gue ga suka ngeluh. Putus? Cari lah yang baru. Masih banyak ikan di lautan. Walau ikan itu jenisnya ada Lele, Baronang, Kakap, Nila, Mas alias beraneka ragam dan tentunya punya tingkat kelezatan berbeda-beda. Itu juga soal selera. Gue sih masih doyan makan Ikan Mas. Asal jangan Mas-mas aja.

Capek kebanyakan opening. Kita langsung ke intinya. Untuk memulai lembaran baru, gue mau nyoba sebagai pihak pertama yang menyatakan cinta. Sebetulnya sama si Citra Ayu Dewi yang nembak ya gue. Kan katanya cewek ga mungkin nyatain duluan. Padahal apa coba gunanya ada emansipasi wanita. Tapi dulu si Citra Ayu Dewi ini yang duluan ngasih angin. Ibaratnya dia bilang dia buka pintu hatinya buat gue. Jadi gue dengan kepercayaan diri yang kuatnya melebihi gravitasi bumi langsung nembak dia dalam waktu singkat. Pedekate juga cuma gitu-gitu aja. Ah, yang penting kan, jadiannya.

Gue berpikir dan terus berpikir sampai teman gue muter MP3 Ari Lasso. Dari situlah inspirasi gue muncul. Oh, jadi gitu toh caranya menaklukkan seorang wanita. Maka, dengan semangat empat lima, dan senyum selebar garis Pantura, gue memulai langkah pertama. Yap! Mencari cinta!

Tipe gue itu ga susah-susah banget kok. Gue suka cewek yang menarik. Cantik itu belum tentu menarik. Hal-hal yang bikin seorang cewek menarik itu banyak. Misal, dari kepribadiannya. Gue gemes sama cewek yang malu-malu tapi mau. Entah, rasanya lucu sekaligus menantang buat godain cewek kayak gitu. Dari segi penampilan sih, gue suka cewek yang kayak perosotan. Idungnya itu lho. Yang mancung lancip songong kayak mau paling nonjol di antara permukaan kulitnya yang mulus. Dari samping aja enak dilihat kan, kontur mukanya ga rata-rata amat. Maklum ya kalo bahas kontur, gue kan belajar Ilmu Tanah. Yang bau-baunya kayak Geografi gitu. Dari depan juga mantep, semacam centre point. Kalo ilang, nemunya gampang. “Oh, cewek gue? Lo liat aja yang mancung.”

Gue sungguh-sungguh tertarik untuk mempraktekkan ilmu dari Ari Lasso. Kemudian gue mulai mencari sasaran. Sebelum berusaha menarik perhatian seseorang, gue harus udah tertarik duluan dong sama dia. Lalu gue mulai menyortir kaum hawa yang seliweran di depan mata.

Dia begitu cantik. Begitu menarik. Kulitnya putih mulus seperti pantat bayi yang belum dikontaminasi oleh ruam. Rambutnya tertiup angin. Sebentar lagi akan berantakan. Dan idungnya, idungnya! Gue ulang sekali lagi. Idungnya! Lebih tajam dari belokan! Lebih curam dari jurang! Lebih menonjol daripada otak kalian!

Sekarang gue punya kesempatan. Sentuhlah dia tepat di hatinya! Dia mendekat. Semakin dekat. Dia berjalan ke arah gue. Akhirnya ketemu juga. Ya ampun, gue memang ditakdirkan berjodoh sama dia! Lo semua percaya kan sama apa yang Afghan bilang?

Bagi seorang perempuan, pengalaman pertama adalah hal tak terlupakan. Gue pengen hal itupun terjadi antara gue dan dia. Gue pengen ini jadi hal paling berkesan. Terbayang, ketika udah kakek nenek nanti, gue dan dia saling mengingat pengalaman paling indah sejak pertama kenalan.

Tangan gue terulur.

Gue sentuh dia. Tepat. Di dadanya.


“Hati kamu di dalam sini kan?”

***
Pertama kalinya nulis komedi. Haha. Semoga suka! Buat temen nih.

2 komentar:

  1. Keren bangget ceritanya dan gaya bicaranya. anda berbakat jadi seorang penulis humor rupanya.

    Yudi Suharso
    Jurnalis dan Penulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe terima kasih itu masih tahap belajar

      Hapus