Rabu, 11 Februari 2015

FFRabu Anak Emas Ibu

View of an unmade bed
shutterstock.com
“Dia anak emas ibu.”



Hal itu tak perlu dijelaskan.


“Ibu pesan, tidak minta banyak dari kamu. Asal kerja yang benar, disiplin, jujur. Itu sudah cukup. Kamu cuma perlu mengurus anak ibu. Harus sabar menghadapi dia. Ngerti,kan? Turuti semua keinginannya.”


Ngerti, Mbakyu.”


Aku ditinggal sendiri dengan anak itu. Dia tersenyum. Matanya bergerak liar. Jakunnya naik turun.


“Ayo main!”


Aku kemari sebagai pengasuh anak-anak. Ibunya menjanjikanku gaji tiga kali lipat di atas UMR. Awalnya aku tak percaya. Tapi aku diyakinkan, asal kerjaku bagus dan aku mau bertahan, uang bukan apa-apa.


Anak itu mengikatku di atas ranjang. Ia memegang cambuk dengan tangan kanan.
***
Mau ikut bikin flash fiction 100 kata? Cek di @MondayFF tiap Rabu ya! :)

11 komentar:

  1. Huuuaaaaa....awas kenak cambuukkk...kaboorrrrrrr....
    :)

    BalasHapus
  2. Huaaaa, ini anak umur berapa tahun? kok serem banget udah maen cambuk di ranjang.... >___<

    Oh ya, mbakyu-nya, dimulai dengan kapital, Mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kan udah berjakun mbak :) umur berapapun, kita tetap anaknya ibu kita kan?

      makasih hehehehe kirain huruf kecil. aduh malu2in masih aja salah kapital.

      Hapus
  3. Jiaaah, ini anak umur berapa tahun yang diasuh. Kok udah maen cambuk di ranjang >__<

    oh ya, Mbak, mbakyu itu pakai huruf kapital awalannya :)

    BalasHapus
  4. Twist! Cuma saya lebih suka kalau ditutup dengan hal yang lebih "gore' lagi., biar menyentak sekalian :D

    Bagus, mbak. :D.

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. siapa tau cambuknya cuma dipegang, kan? ;)

      Hapus
  6. hahahaha suruh jagain anak kaya gitu mau dikasih gaji diatas umr juga mikir 20kali bolakbalik dah ..wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah dipikir, tolak langsung :v

      Hapus