Senin, 25 Februari 2013

Little

Abaikan judul postingannya hahahha gue cuma mau curhat di sini. Gue lagi menjalani minggu ketiga kuliah dalam keadaan drop. Jadi jangan heran kalo gue ga blogwalking. Baca-baca pun jadi rada males. Bahkan novel yang gue pinjem dari temen masih nongkrong setia di kolong tempat tidur, gue sentuh cuma beberapa halaman setiap harinya. Padahal kecepatan membaca gue bisa 600 halaman novel per hari kalo gue niat. Sekarang yang gue pikirkan cuma tidur.

Tugas belum banyak. Harusnya ga ada yang benar-benar membebani gue. Seharusnya. Tapi kenyataannya? Pfft lah. Ketika ada sesuatu yang mengganjal, itu menghimpit jalannya oksigen ke otak kemudian gue mulai pusing. Oke, ini cuma perumpamaan. Intinya ada sesuatu yang gue pikirkan dan membuat gue...... sakit. Keadaan gue sehari-hari adalah keringat dingin dan kepala terasa berat. Badan gue lemes sampe mungkin orang yang ngeliat bisa nething dan mikir betapa tidak bersemangatnya gue menjalani hidup. Sejujurnya ini karena badan yang ga nyaman. Makanya tadi gue ke kampus pake jaket tebel semata-mata biar merasa anget.



Gue ga mau terlalu banyak berpikir karena pada dasarnya sistem berpikir gue rumit. Gue terlahir dengan hal ini, entah disebut kelebihan atau kekurangan. Hal ini membuat gue berpikir panjang dan memikirkan sesuatu secara hati-hati. Tapi bukan berarti gue ga bisa bertindak spontan. Beberapa orang yang mengenal gue mengatakan bahwa jalan pikiran gue sulit ditebak. Yah, gue memang ga mau main tebak-tebakan.

Kemarin gue menemani beberapa teman gue buat wawancara ke TPS. Terus mereka malu-malu gitu. Akhirnya gue yang mancing pertanyaan. Kemudian giliran gue wawancara peserta audisi Botani Ambassador, ternyata giliran gue yang malu. Terus temen-temen gue yang bantu. Bayangin, gue wawancara anak umur 16 tahun dan tinggi gue mungkin cuma sesiku tangannya ajah! Gue wawancara sambil ngedongak dan dia nunduk. Gue kasihan sama dia :'D Tiga orang temen gue berencana ikut audisi. Salah satunya beneran audisi dan unjuk bakat. Yang dua lagi gue ga tau.

Demi menjaga kesehatan, sekarang gue selalu bawa bekal dari rumah. Rajin minum susu dan air putih gue dicampur lidah buaya. Gue udah hampir seminggu lho ga nenggak kopi. Gua ga berani makan telat lagi soalnya minggu lalu jadi hari-hari yang menyiksa karena kram perut. Nyokap curiga gue ada masalah yang menganggu di kepala sampe gue ngedrop begitu. Karena gue bingung mau jawab apa dan merasa kurang kreatif saat itu, gue bilang aja, "Tugas kuliahnya belom nyekek kok ma." Entah beliau percaya atau ga. Tapi mama hafal banget setiap gue sakit aneh-aneh pasti ada yang membuat gue ga nyaman. Terakhir gue keadaan yang jauh lebih buruk dari ini kelas 3 SMP dan bikin gue ampe terbaring di ranjang selama 2 minggu. Satu bulan setelah itu gue cuma bisa nelen bubur cair, roti tawar, dan pisang. Ampe gue bosen.

Dulu gue berhenti berpuisi. Sekarang gue mulai suka lagi nulis puisi. Ketika pikiran gue suntuk dan ga ada hal yang bisa gue kerjain, maka gue berpuisi. Dan puisi itu jujur. Gue lupa pernah baca opini seseorang yang mengatakan bahwa puisi adalah salah satu bentuk karya sastra paling egois karena mungkin hanya penulisnya yang memahami apa arti dan alasan puisi dibuat. Yang jelas kosa kata gue masih terbatas dan jelas puisi gue sangat mudah diterjemahkan pikiran orang awam sekalipun. Gue ga peduli. Intinya gue menjalani latihan menulis ini sebagai terapi hati.

Sesedih-sedihnya apa yang sedang gue rasakan, gue masih penuh syukur dengan keadaan sekarang. Gue punya sahabat yang hampir selalu ada buat gue. Dia menemui gue tiap ada waktu luang dan dia berusaha menghubungi gue tiap waktu. Walau awalnya gue mikir dia posesif melebihi pacar (gue ga punya kok, tenang aja, haha) tapi gue ngerti. Itu bentuk kasih sayang dia ke gue. Tapi di dunia nyata jangan heran dia terlihat manis ke gue. Iya sih, baik. Tapi suka mukul. Ngebully gitu lah. Maklum. Gue sama doi sama-sama ga bisa diem. Kalo ketawa suka kekencengan, kalo saling ngeledek suka keparahan. Yah mau gimana lagi :D

Terus gue punya teman yang gue kenal dari SMA tapi beda SMA. Dia baik banget deh, suka bantuin gue macem-macem termasuk ngasih film. Dia sempat kasih saran biar tulisan gue di blog bernuansa lebih Islami. Cuma gue belum bisa. Gue juga belum ada ide mau nulis kayak gimana. Sementara saat ini gue mengurangi hal-hal berbau nulis biar ga keteteran kayak semester sebelumnya. Gue mau memperbaiki diri lah buat manajemen waktu.

Dia gimana?

Gua ga punya jawaban.

4 komentar:

  1. wuah.. cepat sembuh ya linda :)
    supaya bisa aktif lagi.
    mungkin gara-gara libur panjang pas dapatnya kuliah sibuk lagi, makanya jadi drop.
    aku minggu depan baru masuk kuliah lagi.
    semangat Lin ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yaaa hehehhe semangat juga buat yg liburannya udh selesai

      Hapus