Rabu, 20 Maret 2013

I am Not A Copy Paste

Oke, yang udah tau cerita ini mungkin bosen. Tapi cerita ini masih anget banget jadi gapapa ya gue tulis di blog? Hueheheh bukan mau ngeluh, cuma mau cerita aja.

Ceritanya gue ada mata kuliah yang mengharuskan gue belajar menulis mulai dari paragraf eksposisi, narasi, deskripsi, argumentasi, dll. Sederhanakah? Ga dong. Biasanya kan gue nulis ga dipecah-pecah, misal fiksi pun ada unsur deskripsi sama narasinya. Jadi ini lumayan nguras otak sama kreativitas. Tapi ujung-ujungnya tulisan gue datar sedatar kertas yang gue pake nulis.Yaudah lah ya, gapapa, belajar dari nol #alaiklanSPBU.



Kemudian gue dikasi tugas nulis paragraf deskripsi. Singkatnya, gue gatau banyak soal pohon itu walau udah melototin. Yang gue tau, itu pohon yang banyak ditanam di Asia (nanya keluarga ini, bukan copy paste). Sampai tinggi dan diameter gue nanya ke anak-anak lain, menurut mereka pohon itu cocoknya disebut tingginya berapa meter atau diameternya berapa centimetes karena takut perkiraan gue salah. Dan nilai yang gue dapatkan adalah 30. Serius nih? :)

Aselik ini kaget gue. Maksudnya, gue denger dengan jelas kok si dosen mau memberi pelajaran pada tukang copas dan yang tidak tahu cara memperlakukan internet. Perlu gue garis bawahi setebal-tebalnya, gue ini juga penulis, gue tau pake banget nget nget kalo copas itu haram, gue juga ga ikhlas kalo isi blog dicopas tanpa nyebutin sumber, apalagi yang namanya tugas kampus. Sementara yang copas dapet nilai 78. Gue bengong waktu dikasi tau temen. Yaudah lah ya. Gue mau protes ke dosen juga ga ada bukti kalo gue ga copas. Dan gue juga ga bisa buktiin kalo temen gue copas.

Yaps. Gue sengaja nulisnya dikit karena gue mau nunjukin bedanya orang copas sama nulis asli. Kalo gue copas, pasti gue berasa dewa gitu kan, jadi sok tau sama hal yang gue bahas. Sementara gue menjelaskan yang memang sesuai ciri khas gue, singkat padat jelas. Sejujurnya itu juga kelemahan gue, susah nulis banyak. Gue masih ngerti dan mafhum kalo si dosen ngiranya gue males. Lha ini, jelas-jelas di awal bilang dia mau ngasih pelajaran buat tukang copas. HAHAHAHHA. Akooh cediih cekali :(

Sekarang gue ada tugas nulis eksposisi Insya Allah hasilnya ga menyedihkan. Ini sih ga bakal dituduh copas. Tapi jadi khawatir gitu, ntar niatnya apa, dinilainya gimana. Tadi ada mata kuliah lain dan gue ngambil bahan tulisan dari blog ini. Blog gue sendiri kan? Blog pribadi gue? Sungguh terlalu kalo gue dikira copas juga :D

Banyak hal yang kelewat gitu aja karena lama ga nulis di blog. Oiya gue mau minta maaf (jamin asli yakin orangnya lagi refresh blog ini) karena dulu gue sempat berburuk sangka sama dia. Ternyata itu karena gue dan dia sama-sama ga tau kenyataan yang sebenarnya. Jadi gue merasa dia jahat karena nuduh gue, dia juga merasa gue melakukan hal yang menyakiti dia. Ternyata ada biang keroknya. Jadi dia, sebut saja bunga, yang mengadu domba gue dan Z. Ternyata dia bilang ke Z kalo gue yang punya firasat Z itu bla bla bla dan katanya lagi gue nanya ke cowok yang punya indera keenam (dukun kali ye) buat tau apa yang dirahasiakan Z. Allah. Dulu gue emang penasaran (waktu kelas 2 SMA) tapi gue pikir itu privasi Z yang tidak berhak gue ganggu.

Ternyata dia yang kita sebut saja bunga baru-baru ini membuat kejutan baru dengan melakukan kebohongan publik. Awalnya gue respek. Gue mau nolong. Gue memaafkan. Standar. Dia bagi gue adalah sahabat. Dia kenal gue dengan baik. Tapi setelah tau apa yang dia tutupi dari SMA, hal-hal yang bikin nama gue jelek, rasanya jleb jleb jleb :D Tobat deh, gamau lagi. Mana dia hapus akunnya di dunia maya tapi masih kepoin gue dengan menyimpulkan kalo twit2 gue tentang dia. Masya Allah ini yang menurut gue kelewat batas. Maksud gue, helloooow, masalah di hidup gue bukan cuma berkisar tentang dia, tau-tau dia ngira masalah gue cuma tentang dia? Padahal gue kan belum bilang problem gue dari A sampai Z. Itu yang bikin gue makin cekit-cekit.

Oke skip. Itu bukan urusan gue lagi. Gue gamau peduli. Dari pada jadi capek, ya kan? Hahahahahha

Gue mau fieldtrip dan punya teman sekamar yang (semoga) tidak membully gue. Semoga. Harap harap cemas juga sih. Mereka iseng soalnya. Awalnya bukan sama mereka tapi sama sahabat gemilang 48 yang udah kayak pacar :) Tapi karena jumlah penghuni kamar harus genap, gue milih keluar. Santai, gue hepi kok. Asal kamarnya sebelahan.

Syuting video klip gue kelar dengan lancar dan sangat santai. Malah gue tidur dua kali di sela-sela syuting karena lagi ga enak badan. Udah itu gue makan-makan di Ayam Goreng Aroma di Taman Kencana. Asli enak! Gue denger ada kelompok di kelas lain yang menghabiskan banyak uang. Ga ah. Orang kelompok gue patungan per orang dua ribu jadi bisa beli minum sama cemilan yang banyak biar hemat :D

Oiya abis ini gue mau mosting tentang wisata kuliner. Dadah :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar