Kamis, 18 Juli 2013

Benci Itu Awal Dari Cinta

giveaway
Pernah dengar kalo benci itu artinya benar-benar cinta? Sekarang gue tau kenapa orang bisa bikin frasa kayak gitu. Ini pun terjadi dalam kehidupan gue. Cinta itu kan luas. Bisa ke keluarga, sahabat, lawan jenis. Yang mau gue bahas di sini tentang persahabatan.


Sejak kecil gue terbiasa berpindah tempat tinggal karena pekerjaan orang tua gue yang mengharuskan keluarga kami bagai nomaden J Tapi gue hepi-hepi aja. Gue cenderung sukses mengatasi culture shock. Jadi teman gue pun tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Seiring dengan berjalannya waktu, ada yang masih tetap setia berkomunikasi. Ada juga yang karena kesibukan masing-masing jadi ga ada kabar lagi. Bukan masalah.

Cerita dimulai waktu gue menginjak semester dua. Gue punya enam orang teman dekat yang kemana-mana bareng. Mau makan kek, mau ngerjain tugas, mau istirahat, ampe curhat-curhatan. Semuanya cewek. Dan kami satu kelas praktikum. Kami suka dibilang orang “ngegeng”. Padahal kami cuma merasa masing-masing dari kami saling cocok berteman. Ngerasa ga sih selera pertemanan itu ga bisa dipaksakan? Walau berteman ga boleh pilih-pilih, pasti tau dong kita berteman dekat dengan orang yang paling setipe. Misal, sama-sama rajin, sama-sama suka baca, atau sama-sama rempong. Semacam itu.

Naaaah waktu itu gue memang jalan dengan seorang cowok. Gue ga berani cerita ke teman-teman dekat. Kalo curhat yang curhat hal lain kecuali tentang si cowok. Tapi hal kayak gini sulit ya dirahasiain. Gue dan si cowok ini suka ngobrol di sosial media. Ternyata ada yang suka stalking sosial media gue K Cewek ini, sebut saja Liana (oke, ini nama aslinya).

Gue kan buka Facebook. Ada notifikasi. Astagaaaaa semua itu dari Liana! Gue bengong. Gue buka halaman profil. Semua berderet jempolnya si Liana. Ini orang kenapa? Akrab juga ga. Iya, sekelompok di tugas bikin film dokumenter. Itu juga gue mau karena gue tau dia bertanggung jawab dan bagus hasil kerjanya. Tapi gue syok dengan sikap stalking dia yang buka-bukaan.

Jempol Liana nangkring hampir tiap hari. Lama-lama gue kesel juga. Gue ngadu ke si cowok. Padahal ini bukan pacar, tapi apa-apa gue main ngadu aja, hahaha. Sempat sih gue tutup Facebook dari si Liana. Jadi dia ga bakal bisa liat pemberitahuan terbaru dari gue entah itu status, link yang gue share, atau foto. Gue cukup tenang deh.

Eeeh dia malah mergokin gue ngobrol sama si cowok. Terus dia suka ngungkit-ngungkit. Gue makin gondok. Ternyata dia merasakan kejutekan gue. Gua ga peduli. Iya, tau, sosial media salah satu gunanya buat dikepoin. Tapi ga dengan cara seterbuka itu juga kali. Gue merasa dia terobsesi banget pengen tau segala hal tentang gue, terutama hubungan gue dengan cowok itu. Gue ngadu deh ke teman gue yang di kelas itu juga. Dia bilang mungkin Liana mau berteman sama gue. gue pikir, ah masak iya. Ini namanya bukan ngajak temenan tapi tawuran. Eh bukan. Ngerecokin.

Semester tiga gue sekelas lagi sama Liana. Dan gue masih dekat sama si cowok. Gue anggap persahabatan walaupun kalo ketemu di tempat umum canggung dan rasanya kayak ga mau nunjukin deket. Mana ada kan sahabat yang malu-malu nunjukin persahabatannya? Oke, absurd. Liana tetap dengan tingkah polahnya. Gue jengkel sejengkel-jengkelnya sama makhluk satu ini. Rasanya gue sakit hati dengan pertanyaan-pertanyaan dia yang terlalu mau tahu. Gue pikir, apa sih manfaatnya dia tau urusan pribadi gue?

Akhir semester tiga, gue mulai sering ngobrol sama dia. Akhirnya dia bilang sikapnya yang bikin jengkel itu karena dia pengen deket sama gue. Dia yakin gue bisa jadi sahabat yang baik. Cukup kaget juga. Ada orang yang selama dua semester berusaha menjadi sahabat gue. Dia bawel banget waktu gue mulai melunak dan nerima dia. Ceritanya panjang kali lebar. Tiap hari gue jadi pendengar.

Dia suka ke rumah gue. Sendirian malah. Dia perhatian sama keluarga gue. Kalo ngobrol sama orang rumah kayaknya akraaab banget. Terus suka ngejajanin gue pas gue lagi bokek. Padahal dia dari keluarga sederhana, uang aja nyari sendiri. Dia masih dibiayai orang tua tapi dia juga membiayai dirinya sendiri. Liana juga percaya banget sama gue. Mau itu tugas kuliah, tugas gereja, tugas apalah dia suka nanya pendapat gue. Dia percaya gue cocok dijadikan tempat bertanya. Dia yakin gue bisa jawab pencarian dia. Lucu juga. Gue juga merasa dia manja. Gue pernah lari keluar kelas dengan panik karena dia sms minta tolong dan bilang jatoh deket kantin. Pas ketemu gue, dia malah ketawa dan nyeret gue minta ditemenin ngambil charger laptop punya dosen yang ketinggalan.

Tau ga sih kayak gimana rasanya dipercaya orang? Jadi tumpuan orang? Jadi tujuan orang mencari sesuatu kalo dia ga nemu? Iya, kayak gitu rasanya bersahabat sama Liana. Walaupun dulunya gue jutek, dia tetap optimis kalo kami bakal jadi sahabat. Kami juga banyak sharing tentang hidup, impian, dan masa depan. Kami juga blak-blakan kalo lagi kesel. Orang ampe bilang kami kayak lagi pacaran.


Dan gue bersyukur punya sahabat kayak dia. Terlepas dari perbedaan-perbedaan (toh ga ada manusia yang benar-benar cocok atau sama persis baik kepribadian maupun isi kepalanya) gue tetap senang. Dia membuat gue merasa dibutuhkan. Dan gue belajar menghargai keberadaan orang sehingga orang itu tau rasanya diinginkan. Tiap orang punya sisi baik dalam dirinya, itu yang harus kita percayai. Tak kenal maka tak sayang J

14 komentar:

  1. nggak enak banget dikepoin gitu... hehe...
    syukur kalian bisa jadi sahabat ^_^

    BalasHapus
  2. Cerita yg menarik nih, hehehe. Thanks udah ikutan giveaway, postnya udah gua catet untuk giveaway kategori 1

    BalasHapus
  3. Pas baca-baca blog Keven tentang saingan di giveaway nanti, gw ketemu postingan ini.

    I feel you banget!
    Eh salah deh, maksudnya i feel Liana banget.
    Entah kenapa kalo baca kisah tentang si Liana ini gw jadi inget sama diri gw sendiri waktu semester awal kuliahan. Mirip banget. Gw punya temen, dan gw kepoin dia sampai ke ujung-ujungnya. Bahkan waktu mama papa koko dia ulang tahun gw siapin surprise segala. Padahal gw cuma temen kuliahan doang. hahaha.

    Mungkin temen yang gw kepoin itu sempet mikir kayak lu ya. Dia berpikir gw SKSD banget. Tapi alasannya selain emang gw percaya dia bakal jadi temen yang baik, alasan berikutnya adalah karena dia itu saingan gw di semua hal. Lebih mirip ke role model sih. I used to think that he was better than me in every way, so in order to keep up with him, i must working hard to figure out how he did all of those things. Hehehe.


    But in the end, we are a very good friend now. Sampai banyak yang bilang kita homoan malah. Baik-baik ya sama Liana ini, percaya deh dia bakalan melakukan banyak hal yang ga mungkin temen-temen yang lain mau melakukannya buat lu. hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu tau ga sih si liana ini sebetulnya pola pikirnya elu banget hahahah ah elu kenalan deh sama dia, kalian mirip!

      Hapus
  4. ahh what a sweet friendship!:D semoga solid terus kaliann~

    BalasHapus
  5. Memang yg namanya hidup tuh unik ya. Siapa yg sangka kalo sebuah persahabatan bisa bermula dari sebuah kejadian seperti ini, hehehe. Semoga lu dan Liana awet selalu sebagai sahabat. Gua juga pernah ngalamin kisah yg mirip seperti ini. 7 orang cowo ngecengin satu orang cewe yg sama, akhirnya semua ga ada yg dapet, tapi sampe hari ini kita jadi sahabat baik karenanya. Thanks udah ikutan giveaway Emotional Flutter ya =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha persahabatan itu memang ga terduga ya bang jalannya

      Hapus
  6. heheheee sedikit ada kesamaan dg ceritaku nih dek. dari benci berubah jadi cinta. cuma kagak pake stalking2an ala anak muda gini ;)
    'klik' emang bisa datang pada siapa aja, kapan aja dan dimana aja ya :D

    BalasHapus