Senin, 31 Maret 2014

Minggu Terakhi PKL Lalalaala

Dalam keadaan macam apa gue menulis post ini? Ayo tebak. Yang kenal gue dan gue curhatin selama PKL pasti tau hahaha. Pertama, PKL adalah salah satu hal terbaik seumur hidup gue. Nantinya mungkin hal terbaik lain dalam hidup gue selain PKL dan kuliah adalah menikah, melahirkan, bla bla oke kejauhan pikirannya. Kedua, PKL adalah salah satu hal terbaik selama gue kuliah di Diploma yang sangaaaat gue syukuri. Ketiga, PKL adalah salah satu hal terbaik tahun ini. Gue tipe orang yang ekspresif dan mudah bahagia jadi tolong jangan heran kenapa PKL "aja" ampe gue bilang kayak gini hahahahahaha.


Kuliah membuat gue punya banyak pengalaman yang seumur hidup belum pernah gue rasakan. Gue mendapatkan banyak kesempatan dan tanggung jawab. Gue merasa menjadi orang yang lebih baik dan meraih banyak hal. Begitu pula dengan PKL. Ga nyangka bisa PKL jauh-jauh ke Papua, seorang diri pula. Masuk ke sebuah perusahaan multinasional dan itu artinya gue mendalami bidang PR. Bidang yang awalnya ga mau gue sentuh karena gue merasa salah satu passion terbesar dalam hidup itu jurnalistik. Maka saat gue jatuh cinta dengan dunia PR, gue takjub. Betapa hati manusia bisa berubah tanpa sengaja, mencintai hal baru dan tetap berdampingan dengan hal lama. Tolong jangan diartikan secara harafiah dan disandingkan untuk segala hal ya  hehehehe.

Apalagi fokus utama tugas gue di sini adalah bidang media relations. Itu perkawinan antara dunia PR dan jurnalistik. Itu lebih menakjubkan lagi dan membuat gue sepenuhnya bersyukur. Mungkin obsesi sekaligus impian kecil gue adalah masuk di sebuah perusahaan media massa terbesar di Indonesia (kata kuncinya kerajaan media itu punya salah satu jaringan hotel terbesar di Indonesia). Tapi ternyata gue tetap bahagia dan semangat PKL di sini, terlepas ini perusahaan yang punya nama. Bukan apa perusahaannya tapi bagaimana dan apa yang gue jalani di sini yang bikin bahagia. Terserah kalo kalian yang baca bosan dengan kata bahagia yang gue ulang berulang kali hahahahaha.

Kampret gue nulis ini sambil nonton A Thousand Words. Semoga ga banjir. Lanjut ke postingan ini lagi.

Gue gamau membangun ekspektasi apapun karena gue mengindarkan diri dari rasa takut dan kecewa. Karena gue memang nekat ke sini dan ortu lebih suka kalo gue di Jakarta PKL-nya. Selain itu gue memang nantang diri sendiri apa bisa bertahan sendirian hahahaha dan bisa! Astaga naga jigong emak babeh sialaaan gue baik-baik aja. Padahal yang satu ruangan kantor sekaligus satu departemen cowok semua dan kalian yang kenal gue tau bahwa gue canggung dengan lawan jenis. Terus yah gue yang gaaa pernah jauh dari orang tua harus tinggal sendirian wuahahaha dan ga makan masakan rumahan. Gue kangen makan sayur-sayuran setengah matang yang gue bikin sendiri. Kangen jadi setengah vegan. Kangen bisa eksperimen di dapur ketika gue mau. Kangen bisa makan apapun atau beli apapun dan itu enak dan itu dinikmati di rumah. Yap, semua itu ga ada di sini. Termasuk ga ada keluarga dan sahabat dan teman dan sepupu dan lain-lain yang biasanya mengisi hari-hari gue.

Di sini gue punya keluarga baru. Gue punya rekan-rekan kerja yang menyambut gue dengan tangan terbuka. Mereka memberi gue banyak kesempatan dan peluang. Apalagi mentor gue. Gue ga mau berlebihan tapi gue ga bisa minta mentor yang lebih baik lagi ke Tuhan. Dia adalah salah satu mentor terbaik di dunia. Dia orang yang bikin gue nyaman sekaligus bersyukur di pertemuan pertama. Awalnya gue pikir mentor gue adalah bapak-bapak umur 50-an yang irit ngomong atau ubanan. Ternyata masih muda, baik hati, ramah, ceria, suka bercanda, enak diajak diskusi, blak-blakan, perhatian, penyayang, ga menggurui, ngasi banyak pelajaran, ngasi kepercayaan, dan sangat bisa diandalkan baik sebagai teman-guru-kakak-orangtua. Gue ga bisa mengungkapkan lebih baik lagi betapa berarti dan penuh rasa terima kasihnya gue punya mentor seperti dia. Tiap manusia tentu punya kekurangan tapi kebaikan yang dia kasih buat gue telah memberi kemudahan, kelancaran, dan hal-hal luar biasa selama gue PKL. Gue ga yakin akan merasa lebih baik lagi kalo mentornya orang lain.

Dia orang yang bisa diajak ngobrol lama di telpon sambil saling ejek, becanda, jail, peduli, ampe bilang eloh-gueh, sampe teriak-teriak pun pernah. Makanya pas dia sakit dan sekarang udah mau sebulan ga ketemu gue mati gaya. Tapi rekan-rekan kerja gue yang lain ga kalah baiknya dan menyenangkannya jadi gue cuma setengah mati gaya. Setengah kematigayaan itu idup kalo dia mulai bawelin gue di telpon. Apalagi kalo gue katain bawel, ekspresi dia itu lucu. Akhirnya gue tau, dulunya dia anak teater. Pantesan -_-

Rekan kerja yang lain ada gitu dia mantan wartawan. Enak diajak tukar pikiran. Ya karena gue suka dunia jurnalistik lah. Gue suka ngobrol dan nanya berbagai macem. Orang ini tuh pengetahuannya cukup luas jadi gue hampir selalu menemukan jawaban dari pertanyaan yang gue ajukan. Dia suka becanda dan dia menjadi guru kedua selain mentor gue. Asli deh coba lebih banyak dosen di dunia ini kayak rekan-rekan kerja gue. Dunia kampus akan lebih sempurna lagi.

Rekan-rekan yang lain rata-rata enak diajak becanda dan ngobrol. Dan gue ga paham lagi serta ga habis pikir seakan gue karyawan di sini. Bukan anak PKL (atau mereka bilang anak magang). Mereka mengikutsertakan gue dalam banyak hal sampe kalo gue cerita ke temen-temen mereka bilang "lo beruntung lin". Terus kalo mereka tau betapa gue mudah minta data ini itu mereka bilang "padahal biasanya data perusahaan itu susah didapet lin". Asli, dari segala kepahitan gue kemarin-kemarin kebayar tuntas lunas karena PKL gue super indah. Contoh kecilnya, karena mentor sakit, gue wakilin dia tiap kali meeting internal departemen. Gue ga nyangka mereka mau dengerin omongan anak PKL. Abis kalo gue denger cerita temen-temen dulu PKL (gue PKL tahap dua, sebagian besar anak komunikasi udah PKL) kok ga kayak gue gini ya...

Allah baik banget. Cuma itu kunci terbesarnya. Di luar itu gue menghargai usaha gue buat berusaha sebaik mungkin. Buat ngerjain tugas-tugas PKL sepenuh hati. Alhamdulillah gue kalo suka sesuatu bakal ngejalanin dengan seterbaik yang bisa gue beri dari dalam diri. Meskipun ga sempurna. Hal-hal bodoh misal pas teleconference gue teriak-teriak padahal itu di-mute. Iya, itu norak. Jangan ketawa. Terus dua-tiga kali kirim email dan lupa nulis subjek. Salah ngetik pas ngerjain media monitoring ampe banyak gitu (entah berapa paragraf). Terus lupa nyantumin tanggal pas ngirimin media monitoring tentang pemuatan iklan. Terus lupa bilang di email ke redaksi kalo iklannya dimuat tolong kirim layout halaman koran itu dalam bentuk PDF. Dan kayaknya kekurangan gue masih banyak lagi. Gue malu dan ngaku salah tapi gue belajar dari itu semua.

Gue benar-benar memahami arti kata merayakan kehidupan. Hidup gue ga sempurna tapi gue menyukainya dan menjalaninya. PKL gue ga sempurna tapi bagi gue ini salah satu bagian hidup yang amat sangat berharga. Ruangan kantor terlalu dingin padahal gue sinus dan itu bikin gue juga beser karena tiap setengah jam atau sejam sekali ke toilet. Juga gue terus minum air karena kehausan. Gue kadang agak ngeluh dalam hati karena ga cocok sama makanannya misal rasanya ga banget atau harganya subhanallah. Gue terus-terusan mimisan ampe kepala cenat-cenut dan pengen misuh. Tapi gue tekankan itu setimpal dengan yang gue dapatkan di sini. 

Insya Allah dalam beberapa bulan lagi (tepatnya Agustus) gue udah pake toga. Dan seluruh yang gue dapat di sini, ucapan terima kasih gue kepada orang-orang yang berjasa ini, tetap ga bisa membalas apa yang mereka lakukan pada dan untuk gue. Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih. Kalian yaitu orang-orang dan tempat ini dan terutama mentor gue menjadikan hidup gue terasa lebih baik. Kalian salah satu pencapaian gue. Kalian segalanya.

Mentor, gue ga yakin lu baca ini atau kepoin blog gue atau bahkan tau alamat blog gue. Gue akan amat sangat merindukan lu. Gue belajar ketulusan dari lu. Belajar amat sangat banyak sekali hal lainnya. Belajar pula bahwa muda atau tua tetap perlu didengar suaranya. Mentor, semoga sehat selalu dan sukses. Semoga Tuhan membalas berkali lipat semua segala seluruh yang lu beri dan bagi ke gue. 

Jangan lagi ampe lu jawab tulisan ini dengan omongan "kamu bohong aja saya percaya". HAHA. Lu tau gue sangat jujur sama lu, wahai mentor. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar