Kamis, 16 Juni 2016

Alhamdulillah!

Harusnya kabar bahagia itu gue terima tanggal 13 Juni kemarin. Gue deg-degan setengah mati. Rasanya ga tenang. Bisa tidur sih tapi kalo bangun kepikiran lagi. Ini sama aja rasanya kayak ngejalanin sidang dan nunggu keputusan dosen apakah gue lulus atau enggak. Tapi ini bukan tentang sidang.
Jadi ceritanya waktu belum lama mulai kuliah S1, nyokap udah nanya rencana ke depan. Gue yang masih ketar-ketir sama nilai Statistika yang C itu dan berangkat subuh pulang ketika matahari terbenam itu merasa ga semangat bahas masa depan. Jalanin aja yang depan mata dulu sih, gitu kata gue dalam hati. Gue suka kok sama kelelahan yang gue jalani ini tapi bayangin kelanjutannya gimana bikin gue ketakutan. Ga enaknya jadi anak pertama itu, gue jadi tumpuan harapan banget.

Terus nyokap yang ga bisa diajak kompromi itu dan konservatif mulai lunak soal "peran perempuan dalam rumah tangga". Doi ga kekeuh lagi biar gue jadi ibu rumah tangga aja (THANKS GOD!) Tapi jelaaas soal pekerjaan yang nantinya akan gue jalani dia itu ribeeeet banget. Dia selalu bilang gue terlalu idealis. Gue selalu bilang dia terlalu.... mm apa ya? Saklak kali ya. Lalu MEA mulai heboh dan dia khawatir sama masa depan gue.

Diputuskanlah lebih baik lulus S1 gue langsung lanjut S2. Kerja bisa nanti.

Nah lho, ga capek Lin? Ga bosen? Ini artinya sejak 2011 sampe sekitar 2018 nanti gue menghabiskan waktu kuliah tanpa henti. Lulus D3, lanjut S1. Lulus S1, lanjut S2. Masalahnya adalah, gue ga keberatan sama sekali. Selama jurusannya gue yang milih dan gue memiliki ketertarikan di bidang itu ya ga masalah. Malah kalo punya duit berlebih gue maunya beberapa gelar dari bidang keilmuan yang berbeda. Buat apa? Ngoleksi gelar?

Bukan. Karena gue suka. Gue tidak berharap orang mengenal gue karena ini anak yang kuliahnya banyak itu lho. Tapi gue lebih suka dikenal anak ini sepenuh hati menuntut ilmu lho!

Toh yang jalanin gue, semua juga buat diri gue sendiri. Alhamdulillah, gue lolos seleksi S2 IPB. Betapa senangnya. Gue sujud syukur dan ketawa kenceng waktu liat pengumuman di web tadi siang. Terus abis itu gue edit profil di Linkedin dan Facebook.

Buat apa? Pamer?

Bukaaaan. Buat menyudahi komentar maupun pertanyaan tidak menyenangkan. Di post sebelumnya gue pernah sebut kan orang-orang yang kelewat menyenangkan dan ngira gue senang jadi pengangguran karena masih ada sokongan dana dari orangtua?

Gue bukan gamau kerja. Tapi kuliah S2 gue di pagi hari dan pada hari kerja. Empat sampai lima hari dalan seminggu. Gue ga bisa misalnya magang atau jadi karyawan perusahaan dengan jadwal kuliah semengikat ini. Gue kudu fokus jalanin salah satunya dan pilihannya ya kuliah. Kalopun kerja ya sambilan yang ga banyak makan waktu tapi tentu pendapatannya mungkin ga sebagus yang diharapkan.

Kok ga bayar kuliah sendiri? Ini juga pasti jadi pertanyaan sejak orang komen soal kenapa gue belum kerja. Ya karena ini maunya nyokap. Entah kenapa gue merasa nyokap seperti menunda sebisa mungkin supaya gue ga segera kerja. Pendapat dia kalo gue kerja sambil kuliah hasilnya ga bakalan bagus. Kecuali gue kerja di perusahaan multinasional dan walau beban kerjanya tinggi, itu worth it untuk dijalani.

Sayangnya perusahaan itu lagi ga buka lowongan.

Dengan update di Facebook gue harap gue udah mengonfirmasi pertanyaan ataupun yang akan ditanyakan orang. Kadang yang nanya atau bahkan nyeramahin gue ini juga bukan orang yang kerja atau hebat gimanaaa gitu lho. Zaman sekarang orang komen semaunya dan gue mau gamau kudu tebelin kuping.

Gue lakuin ini buka  demi nyenengin orangtua walau itu pasti terjadi. Gue kuliah karena gue mau, harus, suka, dan butuh. Gue gamau terjebak dalam konsep punya banyak gelar atau kuliah buat gaya karena merasa sudah masuk kalangan terpelajar. Gue juga bukan kuliah karena malu kalo ga kuliah. Lagipula gue juga mau nunjukin perempuan bisa melakukan apa saja, punya banyak kesempatan  dalam hidupnya, dan bisa berkarya seluasnya. Gue ga harus nunggu dilamar orang atau nunggu saat yang tepat buat nyebar undangan. Tujuan hidup perempuan  ga sesempit itu. Gue bahagia dengan pilihan yang gue ambil dan semoga gue bisa mencukupi keluarga gue kalo orangtua udah pensiun nantinya. Aamiin.


Hari ini bikin gue jadi optimis dan ga begitu takut lagi sama hari depan haha

1 komentar:

  1. Oh, ini toh yg tadi aku liat di TL FB pas ada update profil. Yuhu, selamat ya, Linda. Semoga makin semangat dan ga perlu dengarkan apa kata orang. Ganbatte!

    BalasHapus