Jumat, 29 Maret 2013

My Story With Sony :D


            
dari digitalkamera.de
Taraaaaa! Ini dia soulmate gue selama menjalani tujuh minggu pertama praktikum fotografi di semester empat. Yep, DSLR Sony Alpha 290. Biasanya penyuka fotografi langsung nanya kayak gini kalo liat si Sony, “Kok ga pilih Canon atau Nikon aja?” Gue cuma senyum. Hmm biasanya orang menganggap fotografi itu ya pake DSLR Canon atau Nikon. Sebagian besar dari mereka yang nanya malah baru tahu kalo Sony ada DSLR-nya. Menurut mereka yang bagus ya Canon atau Nikon. Rada underestimate, ga percaya, heran, campur takjub. Gue udah biasa mendapati berbagai macam ekspresi bertanya-tanya.

           
dari digitalreview.ca
Ini jawaban pamungkas gue.
            “Rezeki gue itu Sony.” #sambilsenyummanis
            Pas awal dikasih ortu juga gue heran. Kok Sony? Gue baru tau juga kalo Sony ada DSLR-nya huehehehhe. Si Sony ini gue punya dari semester satu. tapi karena menurut ortu gue belum ahli makenya, gue harus izin dulu kalo mau bawa dia kemana-mana. Jadilah gue jarang nenteng si Sony. Ga kayak rata-rata anak Komunikasi di kampus gue yang udah biasa bawa dan make kameranya sendiri. Gue nunggu aja tuh semester empat datangnya kapan :D
            Gue dulu-dulu kurang berhasrat sama fotografi. Gue mikir aduh kayaknya ini ilmunya ribet plus sulit dipahami. Gue sempat sih ikut hunting sekaligus lomba sama temen yang udah ahli fotografi karena jam terbangnya tinggi. Asik sih asik. Seru sih pasti. Tapi gue masih ga pede. Kok kayaknya fotografi ga semudah yang gue kira cuma ngeklik terus jadi foto bagus heueheheueheue.
            Sekarang gue akhirnya paham beberapa teman gue selalu pake mode auto. Dan sebagian sisanya selalu retouching pake photoshop. Ternyata itu jurus mereka biar fotonya oke.
             Pas awal masuk praktikum fotografi juga gue pusing sendiri mendengar penjelasan dosen. Heran kok ga masuk-masuk. Antara diafragma, shutter speed, dan ISO bikin gue pusing. kemudian datang deh asdos dari S1. Si mas-mas ini nunjukin beberapa teknik foto misalnya bulb, multiple object, dan gue lupa lagi namanya. Intinya dengan sudut pecahayaan tertentu di dalam studio, model bisa jadi berbeda wajahnya. Misal, ada efek kupu-kupu dan segitiga di pipinya. Dan itu cuma karena cahaya. Nah temen gue yang beruntung jadi modelnya, dia punya banyak stok bagus buat jadi ava J
            Di situ gue mulai tertarik sama fotografi. Gue jadi rajin megang si Sony. Walau gue akui kadang ketika satu teknik foto berhasil, ketika gue ulang masih kerasa gagapnya. Betul sih, fotografi itu ketrampilan yang harus terus diasah. Jadi gue harus banyak berlatih dan mengumpulkan portofolio. Tapi dengan sistem belajar yang bisa dibilang kilat di kampus, gue juga tergerak buat cepat nangkep. Ya kalo ga nangkep bisa ketinggalan dan kacau nilai gue. Bukan berarti gue sekedar ngejar nilai juga. Kan gue ikut dalam sebuah sistem pendidikan, meski nilai bukan segalanya bukan berarti gue membiarkan nilai-nilai terjun bebas.
           
dari lesnumeriques.com
Dan kalian tahu apa? Sony itu super sekali! Dia adalah DSLR yang sederhana dan mudah penggunaannya. Dari segi tampilan luarnya aja ga sepusing kalo gue pegang Canon apalagi Nikon. Tombol-tombolnya ga sebanyak dua kamera DSLR yang lebih ngetop duluan namanya. Kalo mau atur diafragma cukup putar tombol ke mode Aperture. Kalo mau atur shutter speed cukup ke mode Manual. Nah yang gue seneng nih kalo bikin teknik bulb, shutter-nya ga perlu dipegangin. Setau gue dan menurut pengakuan temen-temen sih buat pemakai Canon dan Nikon, shutter harus dipencet terus.
           
bulb - dokumentasi pribadi
Di Sony, gue bisa setel bulb berdasarkan waktu. Misal, gue bisa bikin bulb setelah menyetel shutter speed selama 5 detik. Dan itu udah bagus. Sementara temen gue yang udah mumpuni soal fotografi bilang, dia bikin bulb pake Canon di atas 30 detik. Menurut dia, di bawah 25 detik itu belum bagus bulbnya. Tapi si Sony ini bisa
J
           
freezing - dokumentasi pribadi
Temen-temen gue juga mengakui kalo teknik freezing pake Sony juga bagus. Pas awal bikin freezing pake air, angle dari foto yang gue ambil kurang bagus. Ternyata triknya biar bagus ya pake flash. Flash internal memang kurang disarankan karena ga selalu bagus hasilnya ke objek. Kalo mau ya flash eksternal yang bikin cahaya jadi lembut dan foto keliatan kereeeeeeen deh. Pas gue ambil gambar freezing pake flash, airnya jadi cantik kayak kristal. Pas temen gue pinjem si Sony dan ngambil freezing juga, punya dia lebih bagus. 
Ya wajar sih, dia kan motret air yang alami keluarnya dari pipa waktu ujan deres jadi airnya berkelok patah-patah. Sementara gue kan motret air yang dipencet dari selang.
           
zoom out - dokumentasi pribadi
zoom in - dokumentasi pribadi
Gimana kalo teknik zooming? Nah waktu gue minjem Canon temen, iya sih gampangan dapet fokus plus zoom in dan zoom out yang ciamik di Canon. Di Sony juga bisa cuma gue perlu berjuang latian selama 3 hari. Lama ya? Haha malu. Beberapa temen kesulitan buat dapet foto zoom in. Giliran gue dapet zoom in tapi kurang fokus. Dapet zoom out tapi over exposure. Ya Saalam. Untuk sementara segitu dulu ajalah hasil zooming yang bisa gue hasilkan. Akan membaik seiring waktu berjalan, pasti :D
            Makro gimana makro?
           
makro 1
I love macroooooo! Mungkin salah satu alasannya karena gue punya lensa makro. Merek Tamron dan khusus buat Sony. Ruang tajam lensa makro ini sempit. Pertama kalo make gue sempat frustasi juga. Gilaaaaak ini susah amat dapet fokusnya? Ternyata guenya aja yang amatir hueheheheheuehehe. Gue lupa kalo lensa makro gue merangkap tele alias lensa jarak jauh. Jadi kalo lensa lain mau foto makro harus sedekat mungkin dengan objek, gue malah harus menjauh dari objek. Gue bisa motret makro dari jarak dua meter. Mantep. Dulu gue bertanya-tanya kenapa ruang tajamnya sempit bingit sampe gue merasa mata melenceng dikit aja atau lensa keputer dikit aja gambar yang gue bidik langsung blur. Yah, ternyata yang namanya makro emang fokusnya sempit.
           
makro 2
Ternyata foto makroan itu enak kalo kita kreatif dan nemu objek yang oke. Gue ampe ngulang foto berkali-kali untuk satu objek aja. Satu. Dan itu bunga sepatu. Kepuasan dari foto makro ini emang pake perjuangan banget. Gue berusaha biar putik dan benang sari sampe bulu-bulu halus dari si bunga keliatan. Dan akhirnya bisa. Seneng lhooo
J Tapi gue jadi digodain sama temen-temen. Terus asdosnya pake bilang segala, “Di kelas sebelah ada yang punya lensa makro, cewek yang badannya ga terlalu tinggi.” Kalimat di belakangnya ga enak hueheheueheuhe.
foto produk 1
            Oh ya pertemuan terakhir kemarin waktunya rally photo dan foto produk pake lightbox dari kardus bekas air mineral. Ternyata gue suka sama foto produk. Soalnya fotonya keliatan clean futuristik gimana gitu. Cuma kemarin kebanyakan foto yang gue ambil pake kamera temen yang Canon. Tapi ada juga kok yang diambil pake Sony. Walaupun Sony gue ga bisa live view pun gue ga masalah. Enakan liat gambar di viewfinder ternyata. Pas di lay view hasil gambar gue kurang memuaskan. Yuk liat hasil-hasil foto gue :D
foto produk 2

8 komentar:

  1. linda, bikin macro dari kamera saku caranya gimana? *serius nanya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada mode makronya miss :) temen linda yg punya kamera saku kata dia ada mode makro, begitu dia klik fotonya langsung jadi makro, objeknya bunga :D

      Hapus
  2. Bru tau jga klo Sony puna DSLR.. Klo saia sampai saat ini masih harus berpuas diri dgn si Olympus dan Si Samsung.. #loh curhat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamera pocket mungkin ga bisa diateru speed sama diafragma-nya mas tp lumayan buat mengekspresikan diri :)

      Hapus
    2. selain untuk mengekspresikan diri, juga sebagai pembuktian bahwa kita sudah pernah berada disebuah tempat.. :D

      bedewei, mbak g punya rencana untuk menghibahkan sonyx untuk aq tah..???

      Hapus
    3. ga, makasih mas hahahahha aku masih sayang sama sony :D

      Hapus
  3. wah asik ya Lin, ada kelas fotografi gitu di komunikasi..
    pengeen belajar juga dari kamunya, aku gak bisa zoom out apalagi zoom in, kereeen hasil2 foto kamu. ^^
    aku pake canon, di komunitas kebanyakan canon nikon, tapi ada juga yang pake sony, walau yang make sony itu senioran banget :D

    visit my little cream button♥ | instagram♥

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sony belum umu dipake :)


      iya ini juga masih belajar, zooming juga belum menguasai kalo pake sony, kalo pake canon biasanya lebih gampang....

      iya ada mata kuliah komunikasi tp ngebut gitu belajarnya hehe

      Hapus