Kamis, 24 April 2014

Move On? Harus Dong!

Businessman Cannonball  - stock vector
Linda move on :D sumber


Mumpung kudu nulis yang temanya tentang move on dan boleh pengalaman pribadi, gapapa lah yaaa saya curhat dalam tulisan ini J Pengalaman ini terjadi saat saya kuliah semester tiga. Sekarang saya semester enam nih. Sebetulnya sih hal sepele tapi hal ini yang nongol di kepala saya waktu harus bercerita sesuatu yang berkaitan soal move on.

Naaah waktu kuliah kan beda tuh kayak sekolah. Ga ada ranking, ga ada mata pelajaran. Bedaaa! Adanya mata kuliah dan ip. Saya sempat mikir nilai kok cuma dari angka 1 sampe 4? Itu nilai macam apa? Kayak gimana ngitungnya? Pas pembagian ip semester satu alhamdulillah hasilnya lumayan. Bukan yang terbaik karena beberapa teman di angkatan saya mendapat nilai sempurna alias ip 4. Saya cukup di kisaran tiga koma.


Semester dua, ip saya turun. Saya dimarahi orang tua. Saya tidak terlalu sedih karena sadar saya malaaas sekali belajar buat UTS dan UAS. Saya memang tidak suka belajar apalagi menghafal. Saya memosisikan materi kuliah sebagai bahan bacaan, bukan pelajaran. Kalo dalam pikiran saya menyebutnya pelajaran, bakal membosankan. Semester satu sih saya pakai metode mind mapping, jadi seru bacanya. Tapi semester dua itu lumayan menguras tenaga dan malas juga. Selain tugas bikin film dokumentasi bertema kebudayaan, saya jatuh bangun di mata kuliah bahasa jerman. Susah! Saya ga paham lagi kenapa benda mati harus ada jenis kelaminnya. Iya, di bahasa jerman itu benda mati punya tiga jenis kelamin: laki-laki, perempuan, dan netral.

Semester tiga, saya suka kok. Terutama mata kuliah desain grafis, komunikasi bisnis, dan media relations. Bukan apa-apa, saya ini orang yang lebih suka praktik dibanding teori. Apalagi ketiga mata kuliah itu menantang saya membuat konsep. Saya benar-benar suka kalo harus menciptakan dan menjadikan sesuatu berhasil. Kuliah makin berat, tapi saya pede-pede aja soal nilai.

Ternyata, ip semester tiga lebih turun lagi.

Orang tua makin marah. Dikira saya menyia-nyiakan kesempatan kuliah. Saya pun sempat berpikir apa saya ini kurang bersyukur? Ada orang di luar sana yang bayar kuliah saja engap-engapan, sementara saya yang ditanggung orang tua malah menyusahkan. Turunnya ga jauh sebetulnya. Sekitar 0,09. Dan saya masih di atas tiga koma. Waktu itu banyak teman yang ip-nya bagus-bagus. Saya makin sesak napas.

Saya sempat nangis dua hari bukan cuma karena sedih tapi karena saya memang mellow orangnya. Saya bingung kenapa bisa ip turun padahal sudah berusaha mati-matian. Saya merasa sudah berusaha melakukan yang terbaik, mencintai yang saya kerjakan, dan mengevaluasi kekurangan dari semester sebelumnya. Salah saya apa? Teman saya yang berpisah dari pacarnya saja malah nilainya naik. Saya yang ga seterbebani dia malah nilainya makin turun. Malah kehidupan asmara (oke, skip) saya lagi bagus.

Hidup udah kacau, saya jadi pesimis dan ketakutan. Semester empat kayak gimana? Nanti turun lagi ga ya? Saya mau berusaha macam apa lagi kalo udah secapek ini aja ga ada hasilnya? Semester tiga kan bukan cuma nyetak majalah sama presentasi bisnis aja. Saya juga jadi divisi acara di sebuah kegiatan olahraga dan seni anak SMA se-kota Bogor. Padahal makin naik semesternya, makin gede tantangannya. Jangan-jangan saya makin ga mampu. Berbagai pikiran negatif bikin saya makin sedih.

Semua orang yang saya kenal juga tanya berapa ip saya. Bingung mau jawab apa. Bukan malu. Tapi sedih. Orang berusaha ip-nya naik, saya malah sebaliknya. Sampe ada yang tanya, “kamu belajarnya gimana?” Itu membuat saya lebih down lagi. Jadi, kemarin, banting tulang kayak gitu bukan belajar?

Akhirnya saya cerita dengan seorang teman. Dia bukan teman dekat, bukan sahabat. Tapi pokoknya saya mau cerita karena bingung dengan perasaan saya. Bingung kenapa bisa sesedih itu, bingung juga harus melakukan perubahan seperti apa supaya semester depan ada pencerahan. Namun saya merasa ditampar karena saya ga tahu kalo teman itu punya ip di bawah saya. Saya jadi merasa ga enak hati.

“Kamu harusnya bersyukur, Lin. Ip kamu turunnya kan ga jauh. Kamu juga minimal dapat ip tiga koma. Coba kamu liat, aku pernah dapat ip cuma dua koma. Ga semua anak bisa meraih ip minimal tiga. Kamu tau si A pernah dapat ip cuma dua? Ip kamu itu ga jelek. Emang sih banyak yang ip-nya bagus bahkan sempurna. Tapi kan seseorang ga harus dapat nilai bagus terus.”

Saya merasa malu, bodoh, sekaligus kecewa dengan diri sendiri. Kok bisa-bisanya ip turun 0,09 membuat saya merasa dunia sudah runtuh. Padahal di luar sana ada ibu yang berjuang melahirkan anaknya, ada anak yang tidak bisa sekolah, ada keluarga yang kelaparan, ada yang menjadi korban perang, dan banyak yang keadaannya jauh lebih memprihatinkan lagi. Saya? Masih makan tiga kali sehari, sehat wal afiat, tidur pun nikmat, masih sempat-sempatnya melupakan kebaikan Tuhan. Seakan hidup hanya ditentukan dari sesuatu bernama ip yang sedihnya, kalo saya mati pun tidak ada gunanya. Di akhirat kan tidak ditanya.

Setelah itu saya berhasil bangkit. Saya tidak khawatir lagi. Saya berhenti untuk takut. Saya tahu tak selamanya hidup mudah meski kita telah berusaha. Hidup itu bukan soal adil dan tak adil hanya karena saya mengklaim telah berusaha dan berlelah-lelah. Hidup juga soal menerima kenyataan ketika kita kalah. Mungkin ini teguran dari Tuhan supaya saya lebih rendah hati, banyak bersyukur, dan tahu diri. Agar ketika jatuh, saya bisa bangkit lagi. Coba kalo saya selalu berhasil. Kecil kemungkinan saya akan menerima kekalahan. Saya ga punya pengalaman berjiwa besar.

Sekarang? Saya lebih percaya, yang terbaik akan datang. Dan kalo belum baik, bukan berarti kita tidak dibalas dengan yang setimpal atau kita belum cukup berusaha. Bisa jadi, kita hanya diminta lebih tegar dan bersabar. Tapi jujur saya tetap punya rasa takut. Yah, namanya juga manusia. Alhamdulillah, semester 4 ip saya naik lagi. Semester 5, ip saya stuck di angka yang sama seperti semester sebelumnya. Sekarang saya beberapa langkah menuju kelulusan. Doakan ya teman teman :D


move on


15 komentar:

  1. Sukaaakkkk. Move on yaaah ;;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu move on dari apa? hahahha

      Hapus
  2. Hidup memang bukan urusan menang dan kalah, tapi hidup senyatanya harus berani menerima tantangan. Saya juga pernah mengalami kuliah, IP saya juga 3 koma bahkan saat lulus saya dapat predikat cumlaude. Namun sebenarnya ip terlalu tinggi tak menjamin seseorang masuk kerja. Semuanya berhubungan dengan kesempatan, kerja keras dan semangat. Yuk terus menjadi pribadi yang berani move on.
    Sukses dengan GA nya ya Say!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak hehe


      iya ga menjamin tapi pengalaman di atas itu yang membebani saya karena kuliahnya kan dibayarin orang tua, merasa kurang berusaha gitu mbak. saya sih ga menganggap ip berkaitan sama kesempatan kerja :D saya lebih kepikiran sama portofolio dan wawancaranya ehehehe

      Hapus
  3. Hidup memang bukan urusan menang dan kalah, tapi hidup senyatanya harus berani menerima tantangan. Saya juga pernah mengalami kuliah, IP saya juga 3 koma bahkan saat lulus saya dapat predikat cumlaude. Namun sebenarnya ip terlalu tinggi tak menjamin seseorang masuk kerja. Semuanya berhubungan dengan kesempatan, kerja keras dan semangat. Yuk terus menjadi pribadi yang berani move on.
    Sukses dengan GA nya ya Say!!!

    BalasHapus
  4. Move On Liin.. ;)
    Jarang-jarang lho ada Mahasiswa yang merasa kuliahnya dibayarin orangtua kemudian bekerja keras mengejar nilai jeblok. Kebanyakan mereka santai, yang penting bisa lulus.. jadi kalau IP turun mau gimana lagi, yang penting sudah berusaha, kan? :D

    BalasHapus
  5. Mbak komentarnya pakai capcay... Saya tadi ngetik panjang capcay gak muncul2 ya sudah reload.. Eh hilang... Saran mending pakai moderasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak maaf ya mungkin jaringan inet sedang lemot gitu. abis saya kesel kemarin2 banyak spam. walau dimoderasi saya bete aja gitu liatnya hehe

      Hapus
  6. Fenny pernah juga koq ngrasain IP dua koma *nyengir lebar

    BalasHapus
  7. Terus Move On, dan segeralah lulusss

    BalasHapus
  8. Moga lulus dengan memuaskan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :D ah banyak yg doain aamiin hehe

      Hapus