Selasa, 30 September 2014

Tiga Minggu di Kampus Baru

Apa ya? Asik sih. Kalo soal dikejar tugas itu biasa lah ya. Semua orang yang kuliah juga merasakannya. Teman-teman baru? Ah iya. Sebagai mahasiswa ekstensi alias lanjutan (dari D3 ke S1) gue seakan mahasiswa baru di usia yang ga muda. Gue masuk kuliah bareng anak-anak semester satu sementara faktanya gue semester tujuh. Gue main dan jalan bareng anak umur 17-18 tahun sementara minggu depan umur gue 21. Canggung sih ga cuma kerasa lucu aja. Meskipun gue lebih suka mereka manggil gue dengan nama singkat kayak "Linda" atau "Ersu", mereka malah manggil teteh atau kakak. Kadang mereka bercanda soal umur gue yang sebetulnya hal sepele. Karena beda umurnya kan cuma tiga tahunan. Kecuali gue umur 40, baru kerasa anehnya.


Btw gue ikut kepanitiaan gitu. Anggota panitianya ini khusus mahasiswa baru. Gue sulit mendefinisikan diri sebagai mahasiswa baru atau lama. Baru masuk kampus sih iya tapi kan udah mulai kuliahnya pas di IPB itu 2011. Nah jadi lah gue makin bergaul dengan dedek-dedek gemets. Tapi gue jadi seneng sendiri karena mereka kira gue seumuran. Ya berarti muka gue awet muda dong. Sebetulnya sih itu karena gue ga bisa make up aja hahahahhaha. Lagian suara gue (yah tau lah) kan ala-ala Nycta Gina kambuhan. Kalo lagi kelepasan suara bocahnya, bisa dikira gue kelahiran 97 -_- Selera berpakaian gue juga bisa sedikit disalahkan karena kadang gue masih yaaaah berbaju macam bocah.

Ada satu hal yang aneh abis dan rada ngeselin. Anak ekstensi itu ga punya kelas tetap. Bisa aja hari Senin gue sekelas sama si A, B, C. Nah hari Selasa temen gue beda lagi. Kadang sekelas sama anak semester satu, semester tiga, semester lima. Malah kadang ama jurusan lain. Jadi kalo ditanya gue kelas apa, ya ga bisa jawab. Mana sedihnya itu ada satu hari pas gue jedanya lama terus ga ada temen karena semua yang gue kenal baik masuk kelas! Jadilah gue terkantuk-kantuk sendirian di perpus minggu lalu. Kan jadi eteb akunya :( 

Kalo soal shock culture sih gue masih mampu menangani dengan baik. Antara D3 yang lapangan banget atau S1 yang teoritis abis. Gue belajar pelan-pelan. Baca buku kadang-kadang. Lebih banyak senang-senang #plak. Mungkin karena gue menganggap idup yang sekarang jangan dibawa beban. Paling sih gue capek pulang pergi Jakarta Bogor tiap hari dan menjadikan perjalanan sebagai jam tidur. 

Gue masih memiliki sindrom-takut-kecewa-di-hari-ulang-tahun. Tiga tahun terakhir memang menjadi ulang tahun yang rada ga enak. Gue ga paham lagi kenapa harus ada hari ulang tahun. Patah hati emang ga pernah enak apalagi gue sok-sokan ambil keputusan ekstrem gitu tiga minggu lalu. Lho jadi tjurhat. Haha. Ga keliatan kan? Iya di keseharian gue ga keliatan galau. Gue lebih pusing ama tugas sih. Fokusnya sekarang jadi mahasiswa yang lebih baik lagi dibanding waktu D3 dulu. Kasian ortu udah bayar mahal-mahal.

Doain yaaa mini skripsi gue bisa selesai dengan lancar dan memuaskan!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar