Rabu, 03 April 2013

Eja Diksi Ini, "D-I-N-A-M-I-S"

Pagiiiii :D

Halo Bulan April, halo uts, halo teman-teman, halo kehidupan :) Mood gue berangsur membaik sejak kejadian kemarin. Gue mau bikin postingan singkat dan ngebut. Hmm, hari ini Insya Allah gue bakal belajar buat uts heuheuheuheu terus mau nabung di bank, mau nonton film, mau puter lagu-lagunya FUN, mau senang-senang, pokoknya apappun yang bikin gue senang. Pemanasan maksudnya, kan mau uts, jadi hatinya harus riang gembira la la la #ups


Kenapa judul postingannya dinamis? Karena gue merasa kehidupan ini dinamis. Semua orang pasti berubah entak fisiknya, mentalnya, atau caranya memandang kehidupan pokoknya apapun itu. Setiap orang punya kadar dinamisme yang berbeda. Gue percaya itu dan gue ga setuju sama lagu galau atau kalimat galau atau apalah yang bilang jangan-pernah-berubah. Kalo stagnan, ga berkembang dong hidupnya? Kasian sekali para penggalau di luar sana :D

Nah ini dia bagian yang kurang menyenangkan. Akan gue sajikan kurang lebih mirip percakapan aslinya yang terjadi kemarin. Cuma ga gue bahas di postingan sebelumnya haha

"Linda kok penampilannya beda, ga kayak semester tiga? Dulu lebih rapi. Sekarang kayaknya cuek gitu ya."

"Iya Lin. Kenapa kamu? Karena udah putus ya dari si anu makanya jadi cuek?"

Gue cuma senyum dan ketawa saking ga punya cara buat jawab apa.

Kenapaaaaa kalo penampilan berubah disangkutpautinnya sama lawan jenis? Kenapaaaaa? Eh ga deng, sikap gue ga selebay ini. Tapi kan ya ga gitu juga nanyanya. Tersinggung sih enggak, tapi kepikiran iya heuheuheu. Gue gatau deh si subjek langganan blog gue ga soalnya temen gue aja ada yang langganan. Takutnya si subjek baca postingan ini. Ga gue share ah ke twitter sama fb.

Emang sih gue berubah. Sekarang jilbab gue simple banget cuma pake satu pentul. Terus kemana-mana pake celana. Biasanya kan rok panjang melulu. Ya dulu-dulu kan ada mata kuliah humas sama komunikasi bisnis yang wajib dandan makanya orang rada pangling liat gue pake blazer. Sekarang ya bukan waktunya lagi. Gue mau penampilan yang biasa aja soalnya kalo tugas lapangan itu ribet dandan yang terlalu wow. Misal, fotografi harus motret tengkurap atau telentang. Masak iya gue pake rok span, ga mungkin kan?

Sekali lagi, orang ga mau ngerti.

Si subjek ini hampir selalu dikaitkan sama gue. Sebetulnya gue kasian plus ga enak juga sama dia. Takutnya kan dia risih apa gimana kok disangkanya ada sesuatu sama gue terus. Dan gue juga capek ngeladenin orang yang nanya. Malah orang biasanya ga nanya tapi ngambil kesimpulan sendiri. Jurus terakhir gue cuma senyum saking ilangnya pilihan gue buat melakukan hal lain.

Tadinya gue mau posting lanjutan yang kemarin soal fokus dan tujuan hidup tapi bahasan itu terlalu berat buat gue mencerna sekarang. Gue harusnya mengisi kepala dengan modul dan hand out. Ntar deh dilanjutin lagi. Nah, April, ini akan jadi bulan yang baik asal gue mengisi dan merencanakannya dengan hal-hal baik. Gue percaya gue ga boleh minta ke bulan tapi minta ke Tuhan. See u :)

3 komentar:

  1. ah, ya memang selalu gitu.. Temen aku tiap hari ngomentarin penampilan temennya. Bete juga sih dengernya kadang2 aku. hha

    BalasHapus
  2. Goodluck UTS nya.
    dan tetap semangat, pakai apapun yg bikin kamu nyaman :)

    BalasHapus
  3. silviana : kebelet jadi analis mode kali ya temenmu haha


    mbak yulia : haha iya mbak

    BalasHapus