Minggu, 01 Juni 2014

Sakitnya Tuh.... di Sini




Ketika nulis postingan ini gue lagi muter lagu One Republic yang judulnya Something I Need kenceng-kenceng. Mumpung rumah lagi sepi, penghuninya lagi pada semedi di kamar, dan pikiran gue butek. Lagi-lagi kampus menunda sidang anak-anak yang seminar tahap tiga. Iya, di jurusan gue seminar aja dibagi ampe tiga tahap saking banyaknya mahasiswa dan beberapa alasan lain. Gue bukan lagi butek sama sidang yang diundur terus karena #akurapopo haha :| tapi karena Tugas Akhir gue kedelete. Dan gue tidak menemukan back up. Ngenes parah.


Ada sih back up tapi yang formatnya masih acak-acakan, gambarnya belom rapi, dan lampirannya belom ada. Jujur ya, nulis Tugas Akhir itu bukan cuma lelah dan penuh perjuangan buat substansinya tapi juga betulin formatnya biar rapi. Berasa lay outer gitu lah. Apalagi jurusan gue ini ketat banget soal format, ada sohib yang lembar pengesahan aja ampe kudu dibetulin lima kali baru bisa diperbanyak (dicetak hard cover walau hard cover di sini ga sama kayak versi buku gramed).

Gue cerita ke beberapa orang soal sidang yang ditunda mulu pendaftarannya sama TA yang kedelete. Makin nyesek. Ada yang menyimpulkan mungkin cobaan itu (oke, kesulitan deh biar ga lebay) adalah pertanda bahwa gue belum siap sidang. Sejujurnya kesimpulan orang yang kayak gitu ke gue menyakiti hati gue seperti gambar kelinci di atas. Maksud gue, helaw, terus gue jangan cepet-cepet sidang? Gue keliatan cuma buru-buru doang? Lha idup gue kan bukan cuma nungguin kapan sidang sama benerin format tulisan lah. Masak gue membiarkan idup terombang-ambing terus. Gue pengen move on dong. Gue pengen abis sidang, lega, bisa ngerjain atau ngelakuin hal-hal lain. Pengen produktif lah. Gue bukan mau sok sidang tanpa punya alasan kuat. Bagi gue, tidak menunda sesuatu itu hal baik, penting, dan perlu. 

Ga siap sidang itu kalo misalnya gue TA aja belom selesai nulis, dosen pembimbing masih nahan-nahan, dan lain-lain. Secara mental gue siap walau iya gue takut dan deg-degan. Siap ga siap itu kan tanggung jawab gue. Ya belajar lah. Minimal tandain lah itu buku-buku di daftar pustaka pake sticky notes. Bacalah itu TA biar selalu sadar apa aja yang udah gue tulis di dalamnya. Latian presentasilah biar groginya gue mendingan dan gue ngomongnya ga a-u-a-u-ehm-oh doang. 

Gue makin kecewa pas seorang dosen bilang, "ngapain cepet-cepet sidang, toh ntar abis sidang di rumah ga ada kerjaan." Lo kira lo tau idup gue sehari-hari ngapain aja? Lo kira gue ga bosen nongkrongin kampus cuma buat di PHP in muluk? Lo kira idup gue diabisin buat nunggu lo buka pendaftaran doang? Hellaw, boring keleus. Terserah lo bilang ilmu paling penting dipelajari adalah kesabaran. Gue bukan lagi mau belajar sabar di sini tapi manajemen waktu aja. Terus orang kalo sabar harus rela diberi ketidakpastian gitu? Terus orang kalo sabar harus rela kalo dia menunggu jadwal sidang tanpa kejelasan sampe bingung kalo mau lakuin kegiatan lain misal lomba atau daftar buat ngelanjutin kuliah harus mikir lagi, gitu? 

Orang-orang ini kenapa sih komentarnya pada ajaib seakan bilang gue ga sabaran. Kalopun misal dikasi tahu yang jelas dari awal pendaftaran dibuka tanggal sekian berkas yang dikumpulkan mulai tanggal sekian mah gapapa. Ini ga jelas. Apa susahnya memberi informasi yang jelas, pasti, dan tidak mendadak pada seseorang yang menanti jadwal sidang? Idup kok senengnya ribet. Kalopun daftar sidang udah pasti dan boleh via online gitu gue pasti tenang, gausah bolak-balik ke kampus, dan tinggal upload berkas aje. Ada pilihan memudahkan kok maunya menyusahkan. 

Intinya jangan bilang gue ga siap, kesulitan yang gue alami adalah pertanda bahwa gue harusnya menunda. Kalo ada hal yang bisa disegerakan, kenapa ga? Kecuali gue sembrono, TA masih kurang 20 halaman tapi maksa sidang, baru deh boleh menghakimi gue dengan kata-kata demikian. Intinya, semua mahasiswa berhak sidang selama dia mampu mempertanggungjawabkan. Bye. Buat dosen gue yang satu itu, yaudahlah, capek juga bahasnya, dia mancing debat lagi bahas capres. Masalahnya ga ada capres yang gue suka juga jadi kalo dia jatohin salah satu, gue ga suka bukan karena fanatik sama capres yang dia jatohin tapi menurut gue itu sesuatu yang ga perlu. Kedua capres itu punya kekurangan, bro. 

2 komentar:

  1. Semangat Linda. Biasanya kalau kesusahan di awal itu pertanda baik untuk kedepannya :))
    All is well ya :D
    Ganbatte, good luck!

    BalasHapus