Selasa, 05 Maret 2013

5 Maret


Gue merasa dipecundangi.
Mata kuliah yang namanya mirip nama stasiun televisi yang sudah ganti nama ini memberi tugas ga main-main. Tugasnya, bikin pendahuluan untuk Tugas Akhir fiktif. Super sekali. Dari kewajiban mengetik latar belakang sebanyak satu setengah halaman, gue cuma berhasil mengeluarkan isi pikiran yang dikuras habis-habisan sebanyak satu halaman kurang. Huh!
Gue liat orang-orang ngetik dengan nikmat.
 Laknat T.T

Sementara halaman gue masih putih kosong. Ga penuh-penuh. Isi kepala gue seperti melayang masuk ke black hole. Terus lupa kembali ke bumi. Sepanjang jam mata kuliah itu gue merasa migren. Belum lagi waktu ngumpulin yang pake satu flashdisk, diisi tugas 60 orang anak. Akhirnya agak rebutan. Orang mulai ga sabar. Gue kebawa kesel. Tapi cuma bisa diem. Mau gimana lagi? Gue memang kurang persiapan. Gue nol dalam penguasaan materi. Gue bahkan ga megang profil perusahaan. Gondoknya ga ilang-ilang.
Terus gue ketemu sahabat gemilang 48 yang ga berani pulang sebelum bekal makan yang dibawain emaknya abis, haha. Kami ngobrol-ngobrol, pulang bareng juga. Akrab banget, berasa kembar siam. Suka disindirin orang, dibilang pacara, hueks. Tapi gue suka persahabatan kayak gini. Dimana kita ga ada sungkan-sungkan buat saling kritik untuk menjadi lebih baik. Misal dia ada masalah, dia ditolak untuk sebuah posisi idaman. Gue kasih sudut pandang lain yang walaupun jujur itu kadang sakit tapi ngasih tau kebenaran bisa jadi prinsip. Dia bisa nerima walau omongan gue nyelekit, begitu juga sebaliknya. Gue berusaha senetral mungkin kalo dia bahas menyangkut hubungannya dengan orang lain yang juga punya kaitan sama gue. Biarpun dia sahabat, kalo dia punya masalah sama misal teman gue, gue ga ikut campur. Itu masalah punya mereka, gue cuma orang luar yang ga tau apa-apa. Tapi sejauh ini masih baik-baik aja.
Sambil leha-leha, gue berusaha untuk posting di blog. Tadi gue juga ketemu adek kelas yang pinjem modul kuliah semester dua. Dia bilang butuh proposal buat referensi bikin proposal kegiatan Festival Budaya. Seruan jaman gue deh kayaknya. Bikin film gitu lho. Dengan peralatan minim dan budget yang ditekan abis-abisan. Berarti kalo mereka udah bikin event di semester dua, kemungkinan besar mereka ga akan nyicipin bikin event yang lebih besar lagi di semester tiga. Padahal itu asoy banget. Tiba-tiba gue merasa angkatan gue spesial J
Seperti biasa tadi pagi gue berangkat kuliah jam setengah enam. Pas nyampe depan istana presiden, gue bisa liat asap yang mebumbung tinggi. Setelah gue ikuti, ternyata arahnya dari Pasar Bogor. Karena macet dan jalanan ditutup, gue mutusin buat turun dan jalan kaki ke sana. Gue sempat tanya kanan-kiri dan foto satu kali. Lumayan deh. Buat tugas besok, gue butuh reportase yang paling fresh. Gue cukup bangga karena ini berita yang cukup ramai diperbincangkan walau berita gue belum 5W+1H. Insya Allah besok2 kemampuan gue menemukan, meliput, dan mengolah berita jadi lebih baik.
Sekarang gue mulai ngantuk. Bentar lagi tidur. Udahan dulu curhatnya, haha. Daaah blog!

6 komentar:

  1. emang kuliah jurusan apa ? komunikasi ya ?
    soalnya ada kegiatan kaya jurnalis lapangan

    BalasHapus
  2. sabar ya... begitulah kuliah :p

    BalasHapus
  3. sabar itu memang susah..
    semoga kita selalu di beri kesabaran dalam menghadapi kondisi apapun. :)

    BalasHapus