Kamis, 02 Mei 2013

Liputan, Telinga Jadi Korban


            Tugas menarik? Pasti jurnalistik! Ini cocok banget dengan gue yang memang punya cita-cita jadi wartawan. Walaupun yang gue maksud adalah wartawan media cetak, bukan media elektronik. Secara, kalo di media cetak gue nulis. Sementara kalo di media elektronik semisal televisi, gue harus bicara depan kamera. Ini bener-bener nantang karena suara gue agak cadel dan cempreng J
            Gue udah ancang-ancang entah mau jadi kameramen atau penulis skrip, apa ajalah asal ga tampil depan kamera. Yeah, anak-anak nunjuk gue jadi reporter K Karena udah dipilih, mau ga mau gue harus bertanggung jawab biar liputannya ga kacau. Tadi pas opening liputan, gue beberapa kali ulang take gambar. Soalnya jadi agak gagap dan blank mau ngomong apa. Pelajaran pertama, kalian ga cukup cuma membaca. Kalopun kalian udah banyak cari tau tentang topik yang akan kalian liput, coba pelan-pelan atur kalimat yang enak dan tepat. Kalo ngebaca takut keliatan kayak orang lagi pembacaan doa di akhir upacara, mending bikin poin-poin aja. Biasanya gue nulis di telapak tangan.
           
(people in news-fotografi) Wakil Walikota Bogor
Pelajaran kedua, liputan jangan cuma cari tempat tujuan. Jangan mengandalkan googling lantas syuting! Waktu gue meliput di tempat terjadinya perkara, ada dua kelompok lain yang berbeda praktikum dan kelas yang sedang meliput. Gue ga tau mereka bakal kesana, mereka juga kaget ada gue. kelompok A jutek abis-abisan, satu dua orang ampe ga mau nyapa balik apalagi sekedar noleh pas gue sapa. Kelompok B sok-sokan menguliahi gue bahwa pas upacara kita ga boleh wawancara. Dari zaman kuda gigit besi juga gue tau, masak iya mau wawancara pas upacara K
            Kemudian kelompok B itu dengan (perlu ga gue bilang mereka sombong? Iyap, mereka sombong, mereka ngeselin lho) dengan gaya apadeh-nya itu bilang “Sorry ya, gue mau wawancara”. Terus mereka wawancara subjek yang ga ada kepentingannya sama topik yang diliput. Subjek itu hadir di TKP tapi bukan orang yang menguasai permasalahan. Gue pengen banget bilang, “Oh jadi itu wawancara yang kalian banggakan?” Terus gue wawancara. Kembali jadi bahan iri hati. Terus temen gue bilang, “Biarin aja deh mereka. Toh ga sekelas ini.” FYI, tugas liputan ini harus beda per kelas praktikum yang isinya bisa sampe 35 kepala.
            Nih ya, peringatan buat gue sendiri dan orang lain. Yang namanya orisinalitas mungkin udah sulit dicari, hari gini. Tapi yang namanya kreativitas dan inovasi ga akan pernah mati. Ngapain sih takut banget kalo tugas liputan temanya sama? Tema besar macam keuangan, pendidikan, kebudayaan, itu terlalu luas. Ga mungkin dalam sebuah produk bertajuk headline news, kita bakal mampu merangkum hal seluas itu dalam satu waktu. Mending fokus misal dalam topik tertentu. Gue juga tau kok yang namanya jurnalistik itu bukan sekedar cari yang aktual, tapi juga sisi lainnya. Logikanya, kita kalo baca koran terus ada hal yang heboh dan news value tinggi bakal jadi headline serempak beberapa media cetak. Apa antarmedia cetak bakal berantem? Apa mereka gontok-gontokan siapa yang dapat liputan duluan? Ga kan? Karena itu tadi, ada perbedaan sudut pandang. Mengorek berita lebih dalam. Mencari sesuatu yang berbeda dan patut diketahui.
            Kemudian gue mau pulang. Oh, lupa! Karena ketersediaan alat, gue putar otak. Kelompok gue belum punya mikrofon apalagi klip on yang biasanya dipake reporter beneran di teve. Jadi ada sedikit masalah pada suara reporter waktu liputan. Biasanya, suaranya kurang jernih atau malah ga kedengeran sama sekali kecuali suara latar belakang yang berisik. Gue punya ide menggunakan headset dan disambung ke hape. Sambil diliput, gue sambil rekam suara pake hadset. Hasilnya cukup memuaskan. Suara gue jelas. Seneng J Cuma ada efek sampingnya. Sekarang telinga gue sakiiiit banget. Gue pasang volume maks.
            Pelajaran ketiga, keterbatasan sumber daya bikin kalian jadi kreatif memanfaatkan yang ada.
            Entah kenapa gue seneng banget sama nulis dan jurnalistik. Cita-cita yang satu ini mungkin agak beda dibanding kebanyakan temen-temen cewek gue yang maunya kerja kantoran. Ga ada salahnya, tergantung selera. Cuma gue pembosan, gue rasa lebih enak terjun ke lapangan. Capek, pasti iya. Berisiko, iya banget. Makanya gue sering dapet nasehat basi macam ini,”Kamu perempuan. Jangan jadi wartawan.” Pengen tau dong Rosiana Silalahi atau Riyani Djangkaru atau Trinity deh gitu kok keluarganya selow aja ya :’D
            Ini ga penting tapi gue bakal bilang pas tadi sore mau berangkat liputan dan ditahan, gue lari. Gue pernah ngelakuin yang lebih parah dari ini pas semester dua. Gue matiin hape terus ga balik tiga hari demi bikin film. Segini pun belum keliatan kali ye gue niat banget sama cita-cita itu.
            Ngomong-ngomong soal cita-cita, gue ada mata kuliah nulis-nulis yang pernah gue bilang di beberapa postingan sebelumnya. Nilai gue jelek lagi. Dosennya bilang kalo mau nilai bagus dari dia, coba berani ga bersumpah nanti kerja jadi jurnalis atau penulis. Maaf, sesuka-sukanya gue nulis, sepengen-pengennya dan sebesar-besarnya hasrat gue jadi wartawan, gue ga merasa perlu bersumpah atau janji atau semacamnya buat dapet nilai bagus. Karena nantinya itu bakal bikin gue ngejar pembuktian. Bukan kepuasan. Padahal kita melakukan sesuatu kan, apalagi selain biar bikin senang? Lagi pula nilai jelek itu pantas gue dapatkan, berarti kemampuan gue belum seimbang dengan nilai yang gue idamkan. Gue pribadi bersyukur karena dari dosen ini gue mendapat banyak ilmu nulis. Mungkin karena dasarnya gue ini penulis fiksi dan resensi, kalo nulis yang ilmiah atau faktual masih belum greget.
            Pas gue lagi mosting ini mendadak ada kabar agak bikin syok bahwa satu dari dua berita yg hari ini gue dan temen-temen liput mungkin gagal naik ke tahap edit apalagi disiarkan #ceileh. Kayaknya besok gue turun lagi ke lapangan. Mungkin udahan dulu postinganya. Maaf atas tanggung jawab buat rajin nulis dan baca. Semangat bloggie ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar