Minggu, 09 Juni 2013

Pengalaman Pertama Kena Cekal

Semester ini gue sering sakit. Beberapa kali gue ga masuk kuliah karena sakit, beberapa kali juga gue terpaksa pulang duluan karena sakitnya ga ketahan. Jadi absensi gue banyak bolongnya. Dulu sempat gue sakit waktu ga ada orang di rumah jadi ga ada yang antar ke dokter. Akhirnya gue ga punya surat sakit dan dianggap bolos. Sekarang gue punya surat sakit kurang lebih seminggu. Dan ga masuk lebih dari dua kali itu berujung cekal.


Gue pikir kalo ada surat sakit ga bakal cekal nyatanya cekal ya cekal. Ngeselin dikit sih. Tapi kalo cekal berarti nilai gue pasti C, seberusaha apapun gue ngerjain tugas harian. Berarti pula gue ga bisa ikut ulangan. Dan ga bisa cumlaude. Ini paliiing ga gue suka. Parahnya, gue cekal di mata kuliah favorit gue. Rasanya kayak didorong ke lobang.

Gue udah sms dosennya. Gue pengen nawar kemungkinan C itu. Karena dosennya pernah bilang soal tiket dapet nilai A. Seandainya gue mau dan memenuhi syarat, gue bisa langsung dapet nilai A. Makanya waktu gue sms, gue bilang apa ada persyaratan misalnya jangan cekal.

Ini akhir yang berat tapi perjuangan gue karena mata kuliah ini susah. Bukan susah ngerjainnya tapi susah mengesankan dosennya buat yakin gue pantas dapet nilai. 

2 komentar:

  1. Sakit apa lin?
    memang ya kalo kuliah itu berat di absensi dan dosen juga beda beda, ada yang kalo ada surat diizinin, ada juga yang tetep dianggap bolos.
    kalo menurut aku, walaupun gak dapat A, yang penting ilmunya lin, bukan nilainya, just say :D
    aku juga dulu mentingin nilai, terus sama kaka kenalan yang lulusan ugm, katanya nilai itu gak ada apa-apanya, yang penting ilmu yg kita dapat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih jadi mikir gitu hehe pasrah aja yang menting pengalaman sama usahanya

      Hapus