Minggu, 01 Juni 2014

#TipsMahasiswa CV Kreatif dan Melamar Kerja


Oke, ini dia penampakan final dari cv kreatif yang gue kirim untuk mengikuti seleksi workshop menulis di sebuah media cetak nasional. Gue tertarik untuk mengunggah hasil finalnya (di postingan sebelumnya itu masih agak berantakan) karena temen ada yang tanya. CV kreatif itu berguna banget dan harusnya kalian pake kalo mau mengikuti atau memasuki dunia kreatif. Misalnya, kayak gue gini, seleksi workshop nulis. Atau kalo kalian lampirkan pas seleksi lomba fotografi, mungkin. Juga bakal lebih cocok kalo kalian ngelamar kerja di bidang kreatif. KRE-A-TIF. Karena lagi banyak job fair, temen gue itu lagi gigih-gigihnya bikin cv kreatif. Kenapa cv aja kudu kreatif? Buat kalianyang  mau masuk dunia kreatif, cv kreatif ini salah satu cara untuk menunjukkan kalian cocok dengan hal itu. Emang sih bikinnya ga secepat ngetik di word tapi tampilannya lumayan meyegarkan mata. Bikin deh buat yang mau join dunia perfilman, radio, advertising, production house, dan sejenisnya. Kalo ngelamar ke bank ya jangan.


Ada beberapa hal yang harus kalian tambah di cv kreatif selain yang gue tampilkan di atas. Kenapa gue melampirkan buku favorit, maksudnya biar yang menyeleksi gue di workshop menulis tau kecenderungan gaya menulis gue. Karena bacaan yang biasa kita baca besar pengaruhnya dalam tulisan kita. Walaupun gue juga melampirkan portofolio berupa beberapa tulisan gue. Tapi gue rasa kalian ga perlu lampirin buku favorit deh kalo ngelamar kerja.

Lampirkan aja:

- Data pribadi seperti nama, usia, alamat, kontak, ttl, jenis kelamin, status, pendidikan terakhir
- Riwayat pendidikan
- Seminar atau pelatihan atau lomba yang diikuti tapi relevan dengan posisi yang kalian lamar
- Organisasi yang pernah kalian ikuti
- Hobi yang relevan
- Pengalaman di bidang yang relevan
- Penghargaan kalo ada
- Tujuan/goals karena ini gue liat di sebagian cv kreatif dalam bahasa asing
- Portofolio
- Link portofolio kalo ada misal yang suka artwork aktif upload karyanya di devianart atau yang suka editing masukin karya videografinya di vimeo
- Social media
- Blog pribadi
- Pengalaman pkl atau magang

Kenapa gue bold dan garis bawahi kata relevan? Soalnya kadang ada orang yang terlalu bangga sama cv dia. Saking aktifnya, segala hal yang ga berhubungan sama yang mau dia lamar itu ditampilin. Itu sia-sia, bro, sori. Maksudnya, ga nyambung aja gitu. Misal lu mau jadi fotografer tapi bilang hobi ngeDota. Okelah mungkin berguna secara tidak langsung. Masukin tuh yang bener-bener bikin kalian jadi bahan pertimbangan bahwa kalian cocok dengan bidang atau posisi yang kalian lamar. Ya kalo ngelamar ke production house minimal sering nonton produksi film anak bangsa, hobinya nonton, atau seneng ikut diskusi atau gabung komunitas film. Jangan sampe ngelamar jadi editor tapi ga hobi ngedit. Ngelawak namanya.

Kalian yang kuliah di D3 wajib bersyukur karena portofolio kalian pasti banyak. Anak D3 itu udah kayak pekerja. Ga kayak kuliah. Prakteeeeek terus. Misal kalo fotografi, dalam lima jam kudu ngumpulin dua puluh foto dengan teknik yang ditentukan. Nah tinggal pilih deh yang paling bagus. Dengan ngelamar kerja sambil nunjukin hasil kerja lo sebelumnya, minimal ada gambaran lo ga buta-buta amat sama posisi itu. Lo punya kualifikasi yang dibutuhkan.

Dua poin terakhir mungkin ga familiar beberapa tahun yang lalu. Tapi sekarang dunia maya itu bisa jadi bahan yang sangat baik untuk personal branding. Apalagi di Indonesia, pemakai social media itu banyak buanget nget nget. Misalnya lo mau ngelamar ke dunia advertising dan akhirnya lo kudu bekerja sama dengan klien dalam mengiklankan produk dengan cara ngebuzz atau a social payment, ga mungkin banget dong kalian ga pake social media. Minimal lo punya twitter atau facebook. Ga lucu kan ketika kalian dapet proyek terus bilang "maaf bos saya ga tau yang kayak gitu." Soalnya social media itu lagi hits-hitsnya jadi alat marketing. Ngebuzz itu ya ngetwit tapi dibayar. Social payment itu teknik marketing yaitu alat pembayaran kalian diganti dengan ngetwit. Misal kalian mau download font kece, kalian ga perlu bayar via pay pal atau kartu kredit master card. Cukup dengan promosiin si pembuat font melalui sebuah twit, kalian udah dianggep ngebayar. Ini berkah banget buat mahasiswa kayak gue yang ga punya pay pal.

Oiya blog juga bagus karena siapa tau kalian bisa promosi melalui tulisan. Sama aja kayak fungsi social media seperti yang gue bilang di atas. Terus kalo mau keliatan lebih profesional, ya pake lah alamat berdot com. Ga harus sih. Mau keliatan lebih oke? Ya bikin akun linkedin aja. Sip? Selamat melamat kerja! :D

6 komentar:

  1. Sewaktu saya masih membuka usaha pengetikan 10 tahun yang lalu. Saya sering menerima ketikan CV untuk melamar kerja pemiliknya. Awalnya ketikannya memang biasa saja tanpa embel apa-apa. Bosan melihat CV yg tak menarik itu. Akhirnya saya mulai sedikit demi sedikit memberikan sentuhan artistik di setiap CV yang saya ketik. Hal itu nampaknya berdampak positif bagi pelanggan. Sehingga mereka menerimanya dengan penuh suka cita

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sharingnya pak :D tuh kan bener CV-nya kalo biasa aja kan bosen makanya dikasi sentuhan artistik

      Hapus
  2. Wuhuuuuuu keren postingannya, sangat inspiratif:)

    stylewithstory.blogspot.com

    BalasHapus
  3. yapz,,,betul sekali,,,dan Alhamdulillah,,,semoga aku nggak ngelamar2 lagi tahun ini dan tahun berikutnya,,,ribet tapi seneng pas keterima :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin wah baru dapet kerja ya? alhamdulillah :))

      Hapus