Kamis, 14 Februari 2013

Minggu Pertama Semester Empat yang Syalala


            Tadi gue kuliah Teknik Penulisan Media Cetak yang standar kompetensinya gue sukaaaaa banget hohoho. Mau tau? Mau tau banget? Nih, masak standar kompetensinya “mahasiswa bisa menulis berita, opini, artikel, dan feature.” AAAAAH GIMANA GUE GA SENENG? Soalnya gue pengen memperbaiki tulisan feature gue J Kayaknya masih kurang oke. Oiya kalo soal opini sih, mungkin gue harus mengubah aliran. Soalnya dulu-dulu kalo nulis opini kayak ngajak ribut. Yah mau gimana lagi, eikeh orangnya satir sih K
            Terus yah, tadi bapak dosen bilang “manusia modern zaman sekarang itu udah gaul kalo punya blog”. AAAAAH #teriaklagi. Gue blogger lho! Untung ga lagi kesambet yak. Kalo lagi ga eling, gue mungkin mau ngacung-ngacung sambil bilang “aku blogger lho pak.” Tapi nanti gue dikiran bikin keributan di kelas. Tuh kaaan, seperti apa yang gue bilang di sini, jadilah blogger. Apalagi kalo kuliah di jurusan Komunikasi tapi ga biasa nulis. Ga guna banget pengalaman kalian kuliah selama 3 tahun di Diploma (ini buat teman kuliah gue, yah).
            Terus terus, bapak dosen gue yang kece lainnya, yang ngajar praktikum Teknik Penulisan Media Cetak juga nyinggung-nyinggung soal blog. Dia bilang lagi mengusahakan gimana kalo mahasiswa yang tulisannya dimuat di media cetak bisa langsung dapet nilai A. Sebetulnya gue pengen bilang “pak kalo tulisan saya dimuat di korannya pas semester satu, tetep keitung ga buat dapet nilai A?”
Gue rasa jawabannya sih enggak haha. Soalnya gue juga yakin tulisan gue dulu dimuat untung-untungan. Karena setau gue, kriteria dimuat di koran itu ada dua: tulisan lu layak muat atau tulisan lu sekedar mengisi kolom yang masih kosong. Karena gue pribadi juga kurang suka sama tulisan gue waktu itu, gue rasa tulisan gue dimuat karena alasan kedua.  Yang gue maksud ini tuh pak dosen yang pernah negor kealpaan gue di FB. Dia baik sekali, dia guntingin kliping gue hahaha!
            Tugas belum banyak lho, jadi tiap malem kerjaan gue nonton film di lepi. Ntar malem juga gue mau nonton lagi. Film yang pasti udah ditonton sebagian besar orang cuma gue baru nontonnya sekarang. Pas mata kuliah Editing Audio Visual, gue heboh kayak bocah gara-gara pak dosen muterin film-film animasi bisu (yang gue suka banget nget nget) namanya Minuscule. FYI, gue juga suka Owl, Larva, sama Shaun The Sheep. Entah kenapa gue ga bisa bersikap biasa aja. Kalo nonton kartun, gue bocah banget T.T
            Eh tau ga? Seminggu ini gue tiap hari bisa liat dia tanpa sengaja huahahahahha! Dan seperti biasa, acap kali jantung gue kayak copot. Ampe pas gue lewat, terus dia liat, terus gue cuma berani liatin lantai. Rasanya gue pengen lari tapi ntar gue dicap “weirdo”. Cuma ga sih, dia ga bakal tega, dia paling bilang gue jutek (?) dan malu-maluin (?) tapi semua itu sebetulnya gue lakukan refleks. Maksudnya, gue jutek bukan karena gue suka jutek. Tapi karena gue pemalu (beda sama malu-maluin). Kalo udah malu, gue ga berani nyapa orang, ga berani ngajak ngobrol duluan, ga berani tatap-tatapan. Apalagi sama orang yang gue suka. Biasanya gue yang ga bisa diem langsung.... yah.... tau lah....
            Sahabat gue di kelas lain nangis gara-gara merasa ga punya temen. Dia bodoh kalo nangis depan gue. Dia lupa gue juga gampang nangis. Akhirnya gue ikutan nangis. Dan diliatin orang-orang depan mushola. Itu namanya zzzz banget! Emang dasar cewek yah.. terus parahnya si sahabat tadi ngajak gue ikut kuliah di kelasnya dia. Gue baru buka pintu. Semua orang noleh. Gue mendadak malu. Terus pintunya gue tutup lagi. Terus gue tarik-tarik tangan si sahabat. Terus gue lari. Walaupun gue anak Komunikasi, sifat pemalu gue ga ilang-ilang. Jauh di dasar lubuk hati gue yang paling dalam, meskipun gue kayak orang lepas kontrol dan heboh ga ketulungan, gue sangat pemalu.
            Teman baru gue di kelas baru sempat ngajak gue numpang solat di kostan cowoknya. Gue belum bilang ke dia kalo gue punya semacam rasa canggung dan fobia luar biasa kalo liat banyak cowok apalagi berkerumun. Itu alasan gue kalo liat banyak cowok di koblak (warung makan kampus) atau parkiran atau akademik bisa ga tenang kayak dikejar setan. Gue ga suka. Itu juga alasan gue jarang punya temen berjenis kelamin cowok. Gue jarang lho ngobrol sama cowok kecuali gue kenal baik dan yakin dia orang baik-baik. Gue juga ga suka dibonceng cowok. Ketidaknyamanan ini udah dari kecil, mulai keliatan jelas pas SMP. Padahal pas SD itu gue agak tomboi, kerjaan gue berantem sama anak cowok udah kayak tukang gulat gitu K
            Gue bukan cewek yang kalem atau lembut atau feminin. Gue apa adanya ya begini. Suka ketawa dan heboh sendiri (?) tapi bukan dalam rangka cari perhatian. Kadang gue punya pertanyaan buat cewek yang lembut, mereka kalo marah kayak gimana? Kalo benci sama orang kayak gimana? Kalo udah muak, sakit hati, atau galau gimana? Masak tetep lembut juga? #abaikanpertanyaanini Soalnya kalo gue liat cewek-cewek lembut gitu kan banyak senyum. Oke, bisa ditebak, gue bukan tipe murah senyum. Sebetulnya gue murah ketawa. Percaya deh, kalo udah ketemu muka.
            Oke, balik ke kampussssss. Nah, kelas di angkatan dan jurusan gue dikocok lagi. Sebagian anak yang kuranh beruntung (atau malah dapet untung, gue juga ga tau) dipindah ke kelas D. Tiga semester sebelumnya kelas D memang selalu ada. Mendadak pas pembagian kelas minggu lalu kok ga ada absen buat kelas D. Setelah dosen dari jurusan gue protes, akhirnya kelas D dibentuk lagi. Beberapa temen tercerabut dari kelas A, B, dan C kemudian harus masuk kelas D. Gue sih oke-oke aja. Cuma kasian kalo mereka kehilangan minggu pertama perkuliahan. Masak kelas lain masuk minggu kedua, mereka baru mulai minggu pertama? Kasian ya L
            Tadi gue juga bikin kesalahan yang sangat tidak menguntungkan. Udah jelas lho, kalo praktikum fotografi ga boleh pegang hape. Dosennya pernah marah gitu ke gue pas semester tiga. Tadi gue refleks megang hape walau ga gue pake, cuma gue liatin layarnya. Aduh! Akhirnya dia mulai ceramah soal hape. Gue ketawa karena gue ga merasa (inget, hapenya dipegang refleks). Dan ujung-ujungnya gue ditunjuk jadi penanggung jawab. Padahal gue ga mau L Salah gue juga sih.
            Selama ngetik curhat ini gue lagi browsing berita. Isinya Demokr*t semua. Satu satu pada ngeguling tuh anggotanya. Gue kurang suka politik tapi kalo ada humor (yang pastinya satir, nyelekit, apalah kalian nyebutnya) gue suka merasa terhibur. Bukan karena ketika sebuah partai mendapat masalah lantas gue ketawain. Bukan lho. Tapi bagaimana kreativitas orang-orang tumbuh karena sebuah kemirisan. Cara gue menghibur diri sih gampang. Liat lini masa twitter aja. Kan gue follow Sudjiwo Tedjo, Sitok Srengenge, Goenawan M, dll.
            Gue lagi berpikir cara mengumpulkan sertifikat buat bisa lolos PKL gelombang 1. Katanya kalo mau PKL, minimal punya 4 sertifikat. Waduh. Oiya, ntar malem Minggu eks panitia divisi bazaar registrasi anak Usmi dan MPKMB angakatan 49 mau reunian lhooo. Kita mau makan-makan gratis hahahha. Asoy lah Insya Allah. Semoga ga macet. Semoga gue ada yang jemput. Semoga semua anak bisa kumpul.
            Udahan deh curhatnya. Dadaaah J

Tidak ada komentar:

Posting Komentar