Sabtu, 09 Februari 2013

Puisi Perempuan


Katakan pada perempuan
Barang satu dua kata
Pada retak dalam masa
Pada harga dalam jiwa

                                                Kondisi mana yang kian mengguncang?
                                                Dilema apa yang kian menghadang?
                                                Runtuhkah keyakinanmu pada semesta?
                                                Sementara tangan-tangan menjelma dari surga


Jiwa yang tergantang sepi
Meretih mendesis dalam lirih
Jiwa yang lantang dalam sunyi
Ia mengiba-iba karena sendiri

                                                Perempuan
                                                Yang memeluk lubang dalam dadanya
                                                Yang meraih masa depan melalui masa lalunya
                                                Yang bergerak dalam ketidakpastian

Perempuan
Yang disebutnya engkau
Menorehkan rasa rongga jiwa
Yang terbakar menjadi abu

                                                            Dan sang perempuan
                                                            Berjalan dalam keremangan
                                                            Menggantungkan harapan
                                                            Pada sebuah kenihilan

4 komentar:

  1. Pada perempuan,...
    ketidak mungkinan dan harapan yang patahmu adalah doa.
    Perempuan tak ada kata menyerah,
    sebab air mata dan bahunya adalah sandaran dunia.

    BalasHapus