Senin, 17 Juni 2013

Gagal Cekal

            Tadi pulang kuliah gue langsung sujud syukur. Gue ga henti-hentinya bersyukur karena mendapat keajaiban di kampus gue yang terkenal disiplin bingit itu. Bayangin aja, gue ga bisa ikut ulangan kalo lebih dari dua kali ga masuk. Salah satu sepupu gue pernah ngetawain karena di kampusnya dia punya jatah bolos enam kali dalam satu semester di tiap mata kuliah. Kalo dipikir-pikir kampus gue memang ga kayak kampus. Lebih mirip balik ke zaman sekolah dulu. Masuknya aja jam tujuh pagi.
            Hari ini hari terakhir ulangan akhir semester. Tadi gue dapet jadwal ulangan jam setengah 11 pagi. Gue udah dateng dari jam 9 karena takut kena macet. Lagian mama emang selalu nasehatin kalo jadi orang harus tepat waktu. Jadi dari zaman sekolah dulu gue rajin dateng pagi.

            Gue udah was-was apa bakal kena cekal dan ga boleh ikut ulangan. Soalnya gue udah tiga kali ga masuk. Yang pertama karena sakit. Tapi ga ada surat dokter soalnya gue emang ga berobat. Dalam keadaan sendirian di rumah dan sakit, ya gue cuma ngurung diri di kamar. Yang kedua gue ga masuk karena wawancara PKL tapi belum jadi rezeki itu. Yang ketiga gue bedrest dan ada surat rumah sakitnya.
            Gue nanya ke akademik Sabtu terakhir perkuliahan. Katanya walaupun gue sakit dan ada surat resmi yang menyatakan gue sakit, ya tetep aja cekal. Gue lemes deh. Bukan karena gue cuma ngejar nilai. Bukan juga gue ga ikhlas ngerjain tugas-tugas kuliah dan ga menghargai proses. Tapi kalo ga ikut ulangan berarti nilai gue C dan ga cumlaude. Masih mending nilai C karena ga mampu ngerjain tugas. Lha ini karena sakit K
            Tadi pas gue mau masuk ruangan, pengawasnya bilang gue kena cekal. Tapi di daftar cekal di mading kampus ga ada nama gue. Baru gue mau ninggalin bangunan itu, gue dipanggil panitia.
            “Mau kemana?”
            “Keluar, bu. Saya dicekal.”
            “Jangan keluar dulu. Coba dicek di sini.”
            Si ibu sibuk nyari berkas. Dia tanya kenapa gue pernah ga masuk. Gue jujur bilang sakit, ga masuk bukan di jadwal praktikum tapi jadwal kuliah, punya surat pula. Tiba-tiba dia bilang di berkas dia, gue ga cekal. Dia antar gue ke ruangan dan bilang ke pengawas, “Anak ini ikut ujian.”
            Dia malaikat tanpa sayap gueee :”D

            Setelah ngerjain ulangan gue jadi dzikir terus saking masih ga nyangka sama kejadian tadi. Gue gagal cekal! Gue lolos dan dikasi kesempatan buat ulangan! Alhamdulillah terima kasih pada Yang Maha. Gue masih punya kesempatan mendapat nilai sesuai kemampuan gue mengerjakan tugas.

4 komentar:

  1. ketat banget ya kampusnya gak boleh lebih 2x gak masuk, kalo di kampus aku jatahnya 3x per semester.
    alhamdulilah bisa ikut ujian dan gak kena cekal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih alhamdulillah banget banget banget :D haha gitu deh makanya di sini gampang dapet nilai C, cukup ga masuk lebih dari dua kali atau terlambat masuk kelas

      Hapus
  2. hahahahaha :D
    Bagus tu malahan kampus nya.. dari pada kampus ku mau bolos brapa kali aja ttp... yang penting bayar,, hehehe :)
    oya mbak aku tau blog ini dari mbak Silviana Apple,, group facebook blogger Kediri...
    Kata nya mbak linda ini pinter nulis cerpen dan sejenis nya,,, ajarin dong mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal aris :) linda juga masih belajar kok hehe.. yaaa latian nulis aja terus sama banyak baca cerpen orang

      Hapus