Selasa, 25 Februari 2014

Sini-sini Kenalan sama Kampung Fiksi!

Haloooo pembaca setia! Aduh pede banget saya kalo blog ini banyak pembaca setianya hehehehe. Kembali lagi berjumpa dalam postingan curcol saya (atau postingan buat lomba, uhuk) dalam rangka mendapatkan paket buku atau voucher beli buku. Mana aja boleh, saya tampung kok. Jujur gila ga sih?


Eh, temen-temen tau ga sih apa sih Kampung Fiksi itu? Kalo merasa pecinta fiksi dan suka nulis fiksi di blognya sampe ga tau, aduuuh kenapa aja sih kamu. Yaudah sini-sini saya bisikin. Kampung Fiksi itu grup keren gila buat belajar nulis fiksi di dunia maya. Bukan cuma latihan nulis, kamu juga bakal dikasih chalenge menarik tiap bulan Januari. Yaitu menulis novel sejumlah 50.000 kata dalam satu bulan alias J50K. Terus kamu juga bisa diskusi soal penulisan fiksi sampe tuker-tukeran bukufiksi (rata-rata novel). Para adminnya ini juga blogger lho, sama kayak saya dan kamu :*

Ga cuma itu aja. Kamu bisa ikutan kelas nulis online dan minta buat diurusin ISBN-nya. Saya kasih tau aja ya, ngurus ISBN itu butuh perjuangan. Terutama kalo kamu nerbitin secara indie. Soalnya saya udah pengalaman ke Salemba sana, hehe. Tapi buat permulaan sekaligus perkenalan awal, mending kamu ikutan J50K.

Awalnya saya ga pede lho bisa nulis sebanyak itu dalam tiga puluh satu hari. Apalagi saya ngerasa kecepatan ngetik saya masih rata-rata. Kalo orang pake sepuluh jari, saya pake sebelas. Ga deng, becanda. Ga gitu-gitu amat sih. Terus saya juga orang yang ga suka nulis pake outline. Padahal kalo kita bikin novel tanpa outline kan bisa loncat-loncat dan keluar jalur ceritanya. Bisa-bisa malah ga jadi. Waktu itu (2012) saya nekat aja buat ikutan. Itung-itung nantang diri sendiir, bisa ga? FYI, waktu itu saya lagi UAS.

Saya suka fiksi fantasi. Jadilah saya nulis Chang, Pejuang dari Tanah Timur. Saya ga mikirin hasilnya bakal gimana. Pokoknya saya mendisiplinkan diri nulis tiap hari dengan jumlah rata-rata seribu lima ratus sampe dua ribu kata. Saya lawan rasa bosan atau buntu di tengah jalan. Eh ternyata beneran pas sampe di 50.000 kata!

Suprise! Saya bisa ngalahin diri sendiri. Apalagi makin seru karena yang nyampe target bukan cuma saya. Walau ga ada hadiahnya tapi saya jadi lebih pede buat nulis panjang-panjang. Soalnya saya punya kebiasaan nulis pendek dan langsung ke konflik. Semacam kisah satu babak.

Dan kalian tau ga sih, betapa Kampung Fiksi itu baik sekali? Dia mempertemukan saya dengan orang-orang yang juga suka baca. Terus saling pinjam buku deh. Alhasil saya bisa lebih hemat pengeluaran buat beli buku incaran. Walaupun untuk buku tertentu kita ga puas ya kalo ga punya sendiri. Alhamdulillah sempat kebagian buku ini. Antrian suka panjang ga masalah asal kebagian buat bacanya kan?

Masih penasaran apalagi hal seru di Kampung Fiksi? Cobain sendiri!



"Ikut memeriahkan ultah Kampung Fiksi yang ke-3 bersama Smartfren, Mizan, Bentang Pustaka, Stiletto Book dan Loveable."

4 komentar:

  1. Wah, ikutan kontes ini juga ya Mbak, sukses ya?
    Aku sendiri bukan penikmat Kampung Fiksi banget, tapi ramai ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhe iya nih mbak, emang ramai soalnya kegiatannya banyak dan dulu sempet aktif ikutan challengenya :D

      Hapus
  2. hehehe.. aku malah baru tau tentang kampung fiksi. telat tau nya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya kasi tau ehehehhe

      Hapus