Kamis, 31 Januari 2013

Twitter Baru XD


            Liburan kali ini saya ga kemana-mana dan hampir ga ada kerjaan. Beneran kepake buat istirahat. Ngeganti waktu tidur berminggu-minggu yang ilang (bilang aja males -_-) terus online terus baca buku terus baca majalah atau koran terus baca komik online terus ngobrol di media sosial terus..... Pokoknya bukan hal yang produktif untuk diniatkan sebagai kegiatan sehari-hari. Coba aja cek postingan saya sebelumnya, sama ngaconya. Beberapa isinya malah curhat XD
            Dan akhirnya saya bikin twitter (lagi). Berarti ini twitter keempat yang saya bikin. Insya Allah ini jadi yang terakhir. Ga ada lagi namanya deactive akun di sosial media. Berusaha menjaga sikap biar ga menggangu orang. Apa adanya boleh, mengumbar emosi berlebih jangan. Walaupun niatnya “kebebasan ekspresi” tapi tetap saya harus memperhatikan perasaan orang.

            Dulu waktu saya bikin  twitter pas semester dua, saya ikut arus. Kebawa teman yang frontal. Cara ngetwit saya kasar dan cenderung kayak spamming. Saya sadar banget lho disindir sama orang lain. Wew, sampe saya kena suspend. Saya ga nyalahin temen juga sih. Sayanya aja yang salah, kok kebawa pergaulan. Harusnya saya pintar-pintar membatasi diri dari pengaruh teman. Setelah malu sendiri dan sempat punya masalah dengan teman, saya putuskan rehat. Saya deactive twitter kurang lebih satu tahun.
            Awalnya saya bilang sama diri sendiri gamau bikin twitter lagi. Takut. Takut bikin rusuh, takut menyakiti orang lain, takut susah menguasai diri. Saya merasa belum dewasa dalam bersosial media. Saya ga mau punya masalah baru. Tapi, hidup itu sendiri masalah kan? Dan dengan didorong teman-teman SMA, saya akhirnya punya twitter lagi.
            Saya sempat cerita ke seorang sahabat di kampus yang sering banget saya bahas dalam postingan-postingan sebelumnya walau ga sebut nama. Dia pernah bilang, “Punya twitter dong.” Saya tolak. Saya bilang, “Malu kalo bermasalah lagi, belum bisa nahan emosi.” Terus dia bilang, “Ya belajar dewasa dalam bersosial media.” Dan akhirnya saya sedang berusaha membuktikan pada diri sendiri bahwa saya ga mau ngulang kesalahan yang sama. Saya pengen bersosial media dengan ceria dan menyenangkan tanpa mengorbankan kenyamanan orang.
            Saking khawatirnya, saya belum berani banyak follow orang. Teman-teman di kampus yang tahu pun baru sedikit. Saya pikir yah ini permulaan yang bagus. Saya tidak mau gembar-gembor punya twitter. Biarkan lama kelamaan mereka tahu sendiri. Kebetulan teman main saya selama semester tiga juga bikin twitter baru karena lupa password twitter yang lama. Jadilah jumlah tweet dan following kami sama-sama masih sedikit.
            Oh ya di twitter sebelumnya saya hobi gembok akun. Kali ini, saya biarkan dunia membaca lini masa tanpa dihalangi apa-apa. Siapa saja bisa melihat kicauan saya sepanjang dan setiap hari. Bahkan kalau tidak memfollow dan hanya melihat sesekali. Karena saya tidak terlalu setuju dengan istilah stalking atau kepo sosial media. Sebab dengan memutuskan punya akun media sosial media, berarti saya mengizinkan siapa pun mengetahui aktifitas dan kehidupan saya.

2 komentar:

  1. iya bener emang kadang punya media social itu suka kebawa arus dan nge-status yang annoying buat orang lain. jadi, harus pinter pinter memfilter dirii. terus aku pernah baca juga
    "You are what you write"
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha pernah juga ya mbak? suka pengan nyatuin balik orang yang reseh >.< padahal berarti ikutan reseh jadinya.....

      Hapus