Jumat, 01 Februari 2013

(REVO)LuSi


            Tadinya gue ga ada niat buat curhat di blog. Gue mau nulis cerpen tapi gagal lagi tapi malah tergelitik sama sesuatu hal. Karena revolusi dalam diri gue tergolong ekstrim (menurut sebagian orang dan sebagian dalam diri gue mengatakan demikian) banyak kesalahpahaman terjadi. Bukan berarti gue tidak menganut paham just-be-yourself yang ngetren di kalangan anak muda yang mencari jati diri #halah. Gue tetap menjadi diri gue sendiri dalam artian yang lebih baik. Tapi sampai detik ini gue masih ngocok-ngocok formula yang lebih tepat dan berusaha menjadi lebih baik lagi karena ini masih kurang banyak nilai plusnya.

            Seperti postingan-postingan curhat sebelumnya, gue belum kepingin ngeshare postingan ini ke socmed. Biar ditemukan sendiri oleh orang yang baca blog gue. Kenapa? Entah. Haha. Malu aja. Padahal kalo malu gausah dipublished ya? :P
            Waktu semester satu ada pertanyaan lucu. Sumpah, ini lucu banget. “Lu lulusan pesantren mana?” Gue diem. Gatau mau jawab apa. Pertama, gue bukan anak pesantren. Gue anak SMA 10 Bogor. Kedua, betapa mudahnya orang menilai gue jebolan pesantren gara-gara pake jilbab kayak mamah dedeh. Gue akui sih jibab gue panjang. Beneran nutup atasan gue. Bukan cuma ditanya keluaran pesantren mana, gue acap kali dikira anak rohis.
            Singkatnya, gue dikira anak alim. Dikira? Iyalah. Pake jilbab aja baru. Kurang lebih tiga minggu setelah lulus SMA. Walau sebetulnya itu keinginan terpendam gue sejak lulus SMP. Soal jilbab panjang, itu cuma soal angin-anginan. Gue lagi pengen jilbab model ribet-ribet. Tapi karena bosen, sekarang jilbab gue pendek-pendek. Gue masih newbie soal syar’i. Tapi tetap yah, ini tutup kepala ga dilepas. Paling modelnya aja kadang syopan syekali kadang rada modis biasa aja. Bukan berarti mau modis ga bisa sesuai syar’i atau sebaliknya ya. Itu tergantung kitanya aja. Kadang kan orang lebih berat modisnya walau menentang syar’i (oke itu sedikit berbau gue).
            Dan soal gue selalu pake rok panjang dan lebar, itu karena dari kecil gue pecinta rok. Waktu gue dulu masih unyu-unyu, gatau malu, suka nangis, nonjok anak cowok (SD lho yaaa) gue pake rok. SMP dan SMA pake celana jins karena mama yang minta. Menurut mama, biar simple, gampang aja kalo gerak. Namun hati gue tetap berkata gue-cinta-rok-titik. Terus soal kaos kaki sih karena kaki gue suka lecet dan belang kena matahari. Jadi lebih baik ditutup. Biar warna kulitnya merata.
            Kemudian muncul pertanyaan lain. Apakah gue takut item? Tidak sama sekali. Gue ga peduli warna kulit gue apa atau bagaimaba. Tapi gue ga suka kalo warnanya ga sama. Buat kalian yang tau penampilan gue sebelum berjilbab, aslinya kulit gue berwarna pucat. Sekarang sih muka sama tangan mulai gosong. Cuma kulit gue masih rada pucat. Dulu gue dikatain kulitnya kayak mayat -_-
            Oiya, ini bukan pamer, gue cuma mau jujur-jujuran sama diri sendiri. Sayang kalo ga dikeluarin dari dalam hati. Jadi gini, gue cukup dipercaya di antara temen kampus. Ini khusus buat yang pernah sekelas, pernah sekelompok, dan pernah/sempat/sedang deket sama gue. Cewek cowok ga terkecuali. Gue cukup bisa diandalkan (alhamdulillah yah), bertanggung jawab, dll. Intinya orang ga lari kalo harus sekelompok sama gue. Kerjaan gue beres dan hasilnya Insya Allah memuaskan. Gue orangnya total dan itu salah satu hal yang gue suka dari diri sendiri. Namun gue masih dalam tahap konsisten soal totalitas.
            Naaah, orang ga bakal percaya tuh masa-masa jahiliyah gue waktu sekolah. Gue bukang anak-paling-badung-di-sekolah tapi juga bukan anak-berpredikat-menyenangkan di zaman sekolah. Gue terhitung malas, rajin “disentil” guru, kurang disenangi kumpulan anak pintar, dan rajin minta contekan. Bayangkan, mendadak pas kuliah orang percaya gue bisa, gue mampu. Orang nanya tugas ke gue. Kan kebalik. Dulu gue selalu ngejar orang buat nyatet tugas dari mereka. Terus gue sekarang sering banget jadi ketua kelompok. Dulu? Preeet. Gue nanya rumus satu soal matematika aja, pandangannya menghina dina. Ebuseet. Kalo temen lama gue satu kelas di kampus sekarang, mereka mungkin bengong.
            Hal ini pun terjadi waktu gue cerita ke temen kuliah. “Ah, masak sik lu dulunya begitu?” Itu tanggapan mereka. Atau, “Ah, boong lu.” Atau, “Terus kok sekarang bisa begini?” Gue mau jawab dengan kalimat pendek. INI TANGAN TUHAN. Gue dapet hidayah lho bo! Biar pun gue belum bisa jadi kalem (bawaan lahir gue memang heboh), belum bisa ngontrol intonasi dan volume suara, belum bisa ngatur ekspresi muka. Gue yakin seiring berjalannya waktu dan sekerang usaha yang gue lakukan, bisa lebih baik seribu kali dari ini. Cuma gue pikir-pikir lagi, cara bicara gue mungkin ga perlu diubah. Biar jadi ciri khas. Yang gue maksud cara bicara adalah kalo gue pidato depan kelas. Yang udah tau kelakuakn gue pas jam retorika, nah itu yang gue maksud. Katanya gue jagoan banget niruin hitler sama margaret thatcher.
            Gue udah bilang belum kenapa gue terdampar di jurusan komunikasi? Nyokap sering bilang ini sebagai tamparan karena komunikasi gue buruk ke orang. Gue pribadi milih komunikasi setelah shalat istikharah. Awalnya ini bukan impian dan harapan gue. Sama sekali bukan. Tapi hati gue diarahkan Tuhan ke sini. Yaudah, gue bersyukur. Ternyata luar biasa. Banyak pengalaman yang ga gue sangka-sangka. Mungkin ini namanya nemu passion. Nemu kebahagiaan. Nemu sesuatu yang bikin hidup lu lebih berarti. Sama kayak gue nemu dia.
            Apalagi ya? Gue sadar sesadar-sadarnya perilaku gue di K kurang baik. Memang, gue menorehkan tinta bermacam warna. Memang, gue mengenal dan dikenal dari sana. Dan memang juga, gue ditempa oleh kritik-kritik yang menempa dengan keras dari para maha. But, it ashamed too. Sejujurnya waktu sahabat gue di kampus berhasil mengetahui gue dari K, gue syok. Suwer gue mau nangis. Gue bilang sama dia banyak hal bagus di sana, sama banyaknya dengan noda hitam yang gue tinggalkan. Untung gue ga nemu orang aneh lainnya. Dulu-dulu gue merasa dimanfaatkan. Ada orang yang bersikap simpati dan mau membantu kesulitan gue di K. Tapi niat mereka ternyata buruk. Ah, sudahlah. Etapi ga semua.
            Jatuh bangun gue nulis sampai di titik hampir semua orang yang kenal gue di dunia nyata mengenal gue sebagai penulis. Pas kecil gue cuma mikir “Gue pengen suatu saat nanti banyak orang membaca tulisan gue dan tahu siapa gue.” Sederhana. Walaupun gue masih banyak belajar nulis dan kualitas serta kreatifitas gue naik turun, gue tetep bersyukur. Kalo gue ninggalin dunia yang udah gue perjuangin kayak gini, bodoh banget. Mau dibilang bisanya curhat doang? Silakan. Mau dibilang ga konsisten sama satu genre atau aliran? Sebodo amat. Yang penting gue keluarin nih aliran dari otak. Dari pada mendep. Ntar kayak bantaran kali. Pengendapan. Terus meluber. Nyakitin banyak orang. Banjir. Dan ngegalauin tim SAR. Ya Allah L
            Ocehan gue sampai di sini. Katanya banyak acara bagus di tipi. Lagian gue pengen ngemil. Tadi ada makanan sisa, sayang kalo mubazir.
            

2 komentar:

  1. jadi diri sendiri tanpa peduli omongan orang lain itu kadang emang perlu banget.
    mau dibilang trendy, klo ga nyaman gimana donk, hahaa..
    aku malah aneh, ga pernah mau pake baju yg lg in. nunggu ampe out dulu... baru pake.. hahahah :p

    being different is good.. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha kak denu kak denu ckck

      tp iya sih dari pada jadi followe yaks enakan jadi trendsetter :)

      Hapus