Senin, 11 Februari 2013

Selamat Datang Semester Empat ~


shutterstock.com
            Gue punya janji di sini buat bikin postingan tentang IP, kan. Nah karena besok ( 11 Februari 2012) adalah hari pertama kuliah di semester 4 yang artinya semester 3 benar-benar lewat, gue bermaksud membagi kisah ini. Anggplah postingan ini sebagai salah satu bentuk move on gue dari semester tiga. Oh ya, selain nulis di blog, tadi sore gue juga udah beresin semua berkas/modul/apa pun yang berkaitan dengan semester 3 dalam dua kardus terisolasi rapat yang gue masukkan ke kolong tempat tidur.
            Gimana ya mulai ceritanya?
            Oke, sejujurnya awal tahun ini agak menyedihkan bagi gue. Terutama seminggu terakhir. Dalam rentang waktu beberapa hari gue dapat berita yang kurang menyenangkan dan bikin gue susah tidur. Sejujurnya gue orang yang sangat mudah tertidur dalam keadaan apa pun di mana pun. Tapi seminggu ini kalo pun bisa tidur nyenyak, gue terbangun dengan sakit kepala yang cukup menganggu sepanjang hari.
            Mungkin ini yang dinamakan ngebatin.
            Terakhir kali gue ngalamin hal kayak gini waktu mau ikut La Sastra sama menjelang UN SMP. Ampe gue dikira sakit tapi kata petugas kesehatan yang meriksa sebetulnya gue-baik-baik-aja. Oke, bukan lebay atau gimana ya. Tapi namanya IP turun itu bukan suatu hal yang bisa bikin gue merasa biasa aja dan bisa melenggang kangkung kemana-mana. Emang sih itu kemungkinan besar salah gue sendiri kan itu nilai gue. Harusnya gue bersikap lebih wajar. Ternyata susah -_- hari pertama dan kedua gue ga bisa nyebut kata IP tanpa membuat suara gue bergetar. Hari ketiga gue datang ke kampus (padahal masih libur) buat konsultasi ke dosen pembimbing.
            Ibu dosen ini orangnya baik, ramah, dan cantik. Dari tampilan luar sih konservatif, ya. Terus dia memang ga suka kalo pas ngajar mahasiswanya bertingkah laku kurang dewasa. Dia memberi gue semangat. Intinya dia ga mau gue buang waktu percuma, tiga tahun kuliah cuma buat mikirin IP. Keberhasilan hidup gue bukan cuma karena faktor IP kok. Variabelnya banyak. dia gamau gue stuck dengan kesedihan yang sia-sia. Dia minta gue aktif organisasi (yang sayangnya kurang didukung ortu) dan mendalami minat di bidang tertentu. Kata dia, supaya gue punya ketrampilan tambahan. Gue memang belum bilang soal hasrat gue di bidang nulis jadi dia mungkin pikir ga ada yang gue lakukan selain kuliah.
            Gue harus bilang apa? Gue mencintai dunia kuliah ini, mungkin melebihi kecintaan gue sama kehidupan sebelumnya (SMA, SMP, SD). Gue ga menganggap kuliah sebagai beban kecuali kadang gue ngantuk di kelas atau capek berkonflik dengan teman dalam kelompok. Sejauh yang gue sadari dan yang teman-teman gue pahami, gue sangat bersemangat. Tugas-tugas gue selesaikan dengan memuaskan. Ya tapi masih ada celah yang membuat nilai gue kurang. Mungkin ini namanya tamparan. Entah gue kurang bersyukur atau ada beberapa hal yang terlewat tanpa gue sadar. Yang jelas nyeseknya itu lho, nonjok banget. Saking nonjoknya gue ampe bikin puisi. Haha
            Setelah hari ketiga, gue merasa tercerahkan. Gue sanggup menyebut kosa kata IP, turun, dan semester tiga tanpa beban. Gue ga merasa harus bawa tisu kemana-mana. Dan gue sukses bernafas lega. Toh udah terjadi, gue ga boleh patah semangat. Gue wajib memperbaiki diri. Bayangin. Gue turun 0,07 angka dan merasa tertekan. Ketika gue curhat ke seorang teman yang IP-nya pernah dapat 2,9 gue langsung merasa malu. Betapa dia pernah mengalami yang jauh lebih ga menyenangkan dibanding gue. betapa dia kuat dan tahan sama cobaan. Masak gue enggak?
            Bukan cuma itu. Dia (udah biasa gue sebut di postingan sebelumnya, dia di sini selalu orang yang sama, oke) juga memberi gue masukan. Dia dan sahabat-sahabat gue yang baik yang tanpa bosan memberi gue spirit membuat gue merasa membutuhkan perbaikan diri. Misalnya, ngatur waktu biar ga terlalu capek jadi belajar berjam-jam itu ga percuma. Terus jangan ngoyo sama hal-hal di luar dunia kuliah karena fokus utama gue sekarang menimba ilmu selama gue masih menyandang status mahasiswa. Setelah dia menasehati gue secara halus dan memperingatkan gue, akhirnya gue cancel tiga buku yang mau gue pinjan dalam #BookTravellingCampaign. Dia bener, kalo gue belum mampu membuat nilai kuliah gue membaik, sebaiknya gue ga sok sibuk dulu.
            Oiya, berita buruk kedua. Ini konyol, siapa pun boleh menertawakan. Gue mengalami culture shock (entah tepat ga gue pake istilah ini). Singkatnya, gue datang ke kampus buat cek jadwal kelas. Kemudian gue harus menerima kenyataan terdampar di kelas yang ga ada sahabat gue. Ga ada teman baik gue. Ga ada yang mengenal gue luar dalam. Ini kedengarannya sepel tapi gue dipaksa keluar dari zona nyaman selama 3 semester. Di semester-semester sebelumnya gue selalu punya sahabat atau teman dekat yang satu kelas dan bisa menemani gue kemana gue melangkah. Orang yang memahami gue, anehnya gue, gilanya gue, disiplinnya gue, semangatnya gue, sampe mood gue yang jelek itu. Dan sekarang? Gue ketakutan setengah mati ntar di kelas yang baru mau gimana.
            Padahal gue sudah mencamkan hal ini, “Kuliah itu buat cari ilmu bukan cari kelas.” Namun gue akui, kenyamanan kita dalam kelas berbanding lurus sama prestasi maupun ketentraman hati. Parahnya, gue ga liat efek dari kenyataan ini. Berarti gue bisa memperluas simpul pertemanan. Gue bakal ketemu orang baru yang bisa dekat dan akrab. Gue bakal belajar punya teman yang banyak. Dan ini, gue belajar adaptasi dari awal.
            Sebetulnya ketakutan gue bisa dibilang ga guna ya? Makanya gue nulis postingan ini juga buat nguatin hati. Soalnya gue ga boleh mikirn kelas terus. Yaaa walaupun sahabat dan teman-teman baik gue berada di kelas lain yang jauh jangkauannya dari gue. Semoga jadwalnya ga bentrok-bentrok amat. Wish me luck!
            Sejujurnya, sejauh-jauhnya sahabat dan teman-teman gue dari jangkauan maupun jarak pandang, mereka akan selalu ada di sini. Di hati. Oke, klise. Tapi masih satu kampus kan? Masih satu jurusan lah? Masih ada kesempatan buat ketemu walau terbatas. Ada hape, bisa sms. Ada twitter sama fb, bisa bawel-bawelan. Cuma mereka ga bisa dipegang. Mereka secara maya berada dalam ingatan.
            Beberapa orang menganggap semester 4 ini bakal jadi semester keberuntungan gue (?) yang bagi gue terasa lucu. Gue males bahas soal kelebihan atau kekurangan, toh walau gue merasa punya kekuatan menghadapi semesetr 3 ternyata kemarin gue kurang berhasil. Arti berhasil bukan berarti sekedar IP lho ya. Tapi IP turun, sekali lagi, ga ada seneng-senengnya. Semester 4 punya 3 mata kuliah yang berhubungan sama nulis. 3 mata kuliah bernama teknik nulis dengan nama belakang beda. Entah nulis berita atau laporan atau apalah gue lupa.
            Mulanya gue sempat berpikir menjadikan mata kuliah sebagai bisnis. Toh gue bisa aja ngerjain tugas orang terus gue minta bayaran, hahaha. Apalagi semester ini ada mata kuliah kewirausahaan yang membuat gue jualan. Jualan jasa nulis, halal kan? Setelah gue pikir, yah egois dong. Dia juga bilang jangan, karena gue membuat teman-teman ga berkembang. Karena ada gue, mereka bakal keenakan dan ga mau nyoba nulis sendiri. Padahal gue maunya mereka juga nulis dong biar melatih kecakapan mereka dalam menulis.
            Gue nyebut dia melulu, padahal gue juga bakal malu kalo dia baca postingan ini :D Tapi terserahlah, ga dipenjara ini kan nyebut dia? Gue harap selain prestasi dan hubungan sosial membaik, gue dengan dia juga membaik. Ga buruk sih. Cuma gue takut ga bisa berdiskusi lagi dengan dia karena terpisah ruang dan waktu (?). Gue mendukung dia sepenuh hati, dari hidup sampai mati J Oke pembaca blog boleh mengabaikan paragraf ini karena kebiasaan gue kalo membicarakan dia, gue menjadi lebay dan.... ah kalian nilai sendiri aja deh. Sumpah ini ga ada niat #kode
            Mulai besok, ketika tugas-tugas mulai datang dan membanjiri fokus di kepala, maka blog terlupakan. Sosial media jarang terlupakan sih, haha. Blogwalking ikut terlupakan. Nonton koleksi film yang banyak dari teman lama gue ikut terlupakan. Mikirin dia ga mungkin terlupakan, sayangnya. Gue pengen cepet-cepet dapat modul. Gue mau belajar nyicil materi, ga mau sistem SKS. Gue pengen berusaha lebih baik buat ga bosen dengerin dosen di kelas. Karena ketika bosen, gue cuma bengong dan ujung-ujungnya keluar kelas ga sadar dosennya ngomong apa. Itu beberapa kali terjadi, sayangnya lagi.
            Karena ada bau-bau mau fieldtrip, berarti gue perlu nabung. Gue juga pengen punya flashdisk baru yang bagus dan GB-nya gede. Ternyata yang gue punya ini palsu -_- kebetulan dikasi tau temen yang kuliah di bidang IT dan berbaik hati membagi koleksi filmnya buat gue. Gue siap jarang pake rok kalo banyak tugas lapangan dan siap berkutat sama celana dan rompi. Dan gue siap berjuang lagi! Ganbatte! 

8 komentar:

  1. jadi intinya IP turun itu jadiin motivator, bukan demotivator. sebagai sebangsa cambukan untuk bisa bikin IP naik daun lagi...jadi, selamat semester 4 dan semangat kuliaaaah!!! Tuh, katanya juga melebihi kehidupan sebelumnya, kamu cinta kehidupanmu yang sekarang, jadi, kehidupan yang sekarang harus yang paling baik. Semangat!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbaaaak :D #peeluuuk hehehhe harus semangat dong, malu kalo curhat ke si dia masak nilainya jelek #eh haha

      Hapus
  2. menarik artikelnya :D sukses terus yaaa

    BalasHapus
  3. selamat ya semangat belajar, hehehehehe

    BalasHapus
  4. karena yang dipertanggung jawabkan nantinya di akherat bukan IP. hhe

    BalasHapus