Jumat, 26 Juli 2013

Hari Raya Kata Dea

Baju baru, Alhamdulillah
Dipakai di hari raya

Pfft! Itu sih maunya Dea aja kali biar dibeliin baju baru J Ini lagu yang ngetop banget di telinga generasi anak 90an. Kan kalo sekarang yang ngehits di telinga anak-anak 2000an itu lagu cinta-cintaan, hiih K Etapi kita bukan mau bahas Dea Ananda atau generasi-anak-nyanyi-lagu cinta. Tapi soal baju barunya. Kata Dea, tak punya pun tak apa-apa. Asal ada kupat dan opor ayamnya (?). Ga, becanda.


ketupat khas lebaran
Sebetulnya ada yang lucu dari kebiasaan kita menyambut hari raya. Masuk bulan puasa minggu pertama dan seterusnya, coba tengok Tanah Abang atau Mangga Dua. Entah kenapa ada lautan ibu-ibu yang kadang bersama keluarganya sibuk pilah-pilih baju baru. Padahal berdesakan di antara orang-orang yang sedang ingin menghabiskan uang itu panas lho, sodara-sodara! Apalagi macetnya Jakarta plus matahari yang lagi terik-teriknya. Saya masih ingat waktu SMP dulu teman saya suka bilang, “Iya aku kemarin diajak belanja sama mama terus batal deh puasanya.” Lah -_-

Sama aja kayak kerumunan orang-orang yang beli takjil di Taman Yasmin, Bogor sini. Semacam kalap. Padahal puasa itu kan ibadah kita buat Tuhan. Mau balas dendam juga gitu sama Tuhan karena merasa kelaparan? Niat Tuhan itu aslinya baik. Kita disuruh belajar menahan hawa nafsu. Tapi kita bikin peraturan sendiri kalau buka puasa boleh memuaskan diri. Rasul aja makan tiga butir kurma, kita main embat semuanya.

Baju baru memang hak kita yang punya rezeki lebih. Tapi ada kalanya kita harus pikir ulang, apa ini ga berlebih(an)? Mirip pola pikir kalo kita buka puasa bisa makan sepuasnya. Di mana hakikat belajar menahan hawa nafsunya? Apa kalau kita merayakan Idul Fitri dengan hati yang suci dan lahir kembali bagai bayi, maka kita harus segera pakai baju baru? Padahal bayi yang baru lahir itu bukan cepat-cepat dipakaikan baju baru tapi diperdengarkan azan dan dimandikan. Percaya deh J

Kalau itu memang rezeki yang kita punya, syukur Alhamdulillah (saya setuju sama Dea). Namun bila kita belum punya rezeki yang mencukupi untuk membeli baju baru, tidak perlu memaksakan diri. Bukankah ini termasuk latihan menahan hawa nafsu? Tentu kita, sebagai manusia, punya nafsu memenuhi kebutuhan entah itu masuk skala prioritas atau tidak. Pasti kita ingin juga memiliki baju-baju bagus dengan diskon yang menggiurkan di pertokoan.

Tuhan sangat sayang pada kita sehingga ia melimpahi kita dengan berkahNya. Buktinya, kita diberi rezeki lebih untuk berbagi dengan saudara kita sesama muslim yang tidak seberuntung kita keadaan ekonominya. Buktinya, kita masih mendapat kesempatan beribadah di Bulan Ramadhan dan merayakan Idul Fitri. Buktinya, di antara kita tumbuh kebiasaan untuk saling mengunjungi baik keluarga maupun kerabat atau teman dan menikmati Idul Fitri sambil makan-makan. Namun bukan berarti baju baru menjadi suatu kewajiban. Kalau baju lama masih bagus, pakai saja! Buat para ibu, ini media yang bagus untuk mengajari anaknya arti kesederhanaan dalam perayaan.

***

Tulisan ini diikutsertakan dalam Ngablogburit

2 komentar:

  1. Hi Linda, lama gak main kesini ya..
    kalau untuk baju baru, aku juga masih beli baju sama keluarga, untungnya kampung halamanku kota kecil yang gak padat, jadi gak ada kerumunan orang-orang kaya di tanah abang hehe.
    kalo di pasar sejenis tanah abang di banjarmasin tempat aku kuliah juga mengerikan kalo udah bulan puasa, orang berdesak-desakkan, panas. aku sempat 2 kali aja ngerasain gak enaknya desak-desakkan kaya gitu karena nemenin keluarga. T_T
    untuk yang makan berlebih-lebihan, aku juga suka heran dengan orang yang beli banyak banget, tapi akhirnya gak kemakan dan mubazir, kan sayang banget, ya.
    bulan puasa tahun ini, aku dan keluargaku gak pernah sama sekali ke pasar wadai malah, karena selain udah bosan, mamaku ngajak semuanya makan makanan dirumah aja.
    thanks for sharing Linda, ngebuka pikiran kita untuk gak berlebihan dan lebih banyak bersyukur. ^^
    happy fasting!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama :D alhamdulillah tulisannya berguna heheheh


      di mana-mana pasar itu suka rame gitu ya kalo buka puasa heheu

      Hapus