Senin, 28 Januari 2013

Today is Happiness Day


      Postingan kali ini cuma saya niatkan buat curhat, hehehe. Semoga bisa bermanfaat eh mungkin ga ada manfaatnya juga kali ya? Tapi ga papa lah, yang penting saya nulis. Mumpung lagi ada waktu juga soalnya lagi liburan semester wekekek!
      Hari ini saya nemenin mama ke pasar. Saya kira ke pasar mau belanja apa gitu. Udah kebayang jalanan yang becek, jalan desak-desakan sambil bawa belanjaan. Gapapa sih. Cuma sedihnya, saya tu ga pinter nawar. Jadi saya cuma kebagian peran sebagai kuli angkutnya. Saya belum pernah dilepas belanja sendiri ke pasar. Bahkan bolak-balik ke pasar pun ke wilayah itu-itu aja. Dan saya susah ngafalin blok-blok di pasar berikut gang-gang dan letak kiosnya. Alhamdulillah, rute angkotnya sih udah hafal lah.

      Ternyata tujuan mama ke pasar mau nyenengin hati dua anaknya yang kelewat sehat yang soleh dan solehah ini #asseeek. Si adek yang pertumbuhan tulangnya terlalu cepat dibeliin seragam baru. Dia sering banget ganti baju sama sepatu. Bayangkan sodara-sodara, anak kelas 1 SMP aja ukuran kakinya 45! Jelas bikin senewen emak-emak buat ngeluarin duit beli sepatunya (untung yang jadi emak bukan saya). Yaudah deh, kita ngubek-ngubek pasar. Dapat rekomendari dari teman mama buat beli perlengkapan sekolah di Toko Jaya Giri, di Pasar Anyar (deket Bakso Apollo). Katanya bahannya bagus walau harganya sedikit lebih mahal dari toko perlengkapan sekolah sejenis. Rata-rata sih orang Bogor pada akrabnya sama Toko M-260 yang saya lupa posisinya dimana -_-
fotonya dari hape hehe
      Akhirnya giliran saya senang-senang pun datang. Saya kira si mama mau nyari bumbu dapur atau sayuran gitu ya ke pasar. Ternyata nyariin saya kerudung! Haha, I’m glad to be your daughter, mom. Enaknya punya emak kayak mama itu karena mama suka beliin anaknya tanpa nanya dulu ke si anak. Sejak kecil saya emang ga terbiasa beli kebutuhan saya sendiri. Makanya saya bisa metik nilai positifnya pas udah gede. Saya ga terlalu konsumtif. Walau saya rada boros misalnya buat jajan makanan atau pulsa, tapi untuk barang-barang hampir semuanya saya masukkan dalam skala prioritas tersier. Buat contoh, seumur idup tas yang saya beli pake uang sendiri itu kelas 2 SMA dengan harga 40 ribu pake nyicil.
      Saya yang ga tau apa-apa jadi bengong waktu mama “parkir badan” di depan kios kerudung. Terus mama nanya-nanya soal harga. Saya pernah pengalaman beli daleman kerudung ninja di Mall BTM (lupa harganya) tapi itu salah satu yang paling bagus baik dari segi bahan dan jahitan. Sampe sekarang masih bagus, masih dipakai, dan jadi salah satu favorit. Warnanya putih dengan sedikit kerutan di leher. Itu termasuk murah, tapi ga semurah di pasar. Dan bandingkan waktu saya beli di Mall Botani Square. daleman ninja yang pake risleting dari bahan kaos tipis, harga 40 ribu, tapi sekali dipakai langsung robek jahitannya. Sementara tadi mama belikan saja, satu buah harganya 7500 rupiah. Murah? Jelas. Ga tipis2 banget kok. Dan bikin saya berbunga-bunga. Sampe berbulan-bulan ke depan saya ga perlu beli lagi. Namanya juga emak-emak ya kalo liat yang murah, bawaannya pengen ngeborong. Ada ibu-ibu di situ juga yang ngomporin mama buat beliin saya lebih banyak (padahal kami ga saling kenal). Mama akhrinya beli belasan buah. Termausk kerudung paris juga yang sama-sama dibandrol dengan harga 7500 rupiah.
liat, liat, liat, asik kaaaaan?
      Abis itu baru deh belanja. Sebelum belanja kebutuhan bulanan, mama ngajak saya makan di Sagoo di Mall Botani. Asoy! Saya suka banget-banget-banget sama interior resto yang satu ini. Dengan model jadul kayak jaman kolonial gitu. Eh bukan sih. Bau-baunya kayak Indonesia zaman baru merdeka. Banyak yang berbau etnis Tionghoa. Buku menu masih pake ejaan lama. Terus ada iklan-iklan berupa stiker atau poster yang kebanyakan diilustrasikan dengan tokoh etnis Cina. Ada makanan jadul, mainan jadul, peralatan makan jadul, sarung bantal jadul, papan tulis jadul, peralatan masak jadul, payung jadul, dll yang jadul-jadulan bunyinya. Pokoknya homey dan serasa pake mesin waktu ke tempoe doeloe, deh! Saya puas banget norak-norakan di sana. Pada dasarnya saya ekspresif jadi saya ga peduli keliatan norak sekali sekali J
jahe yg rasanya ehem! :)
     Harga makanannya relatif, ya. Tapi kalo buat kantong mahasiswa yang ga ditraktir mamanya sih bisa jebol. Untung makannya sama mama. Tadi nyobain Bistik Jawa (untung empuk, kalo ga saya ga bisa ngunyah), Nasi Goreng Udang (ini enak banget, porsinya gede, acaranya terlalu asem buat selera saya), sama Nasi Soto (adek yang makan, udah nyicip tapi rada lupa cara menggambarkannya). Semua menu ini disajikan dalam piring maupun mangkuk warna biru dengan motif khas guci antik dari Cina. Saya gatau cara menjelaskan dalam bahasa yang lebih familiar atau lebih kece, hehe. Terus wortel sebagai pelengkap di bistiknya ga dipotong korek api tapi rada kotak. Saosnya mantap! Nasi groengnya harum mewangi, bikin selera makan jadi tinggi. Walau ga habis juga makan sendirian dan dibantuin mama deh.
interiornya, sukaaaaaaaa :D
      Terus, nah ini, kesukaan saya! Minum segelas jahe manis panas yang langsung melegakan tenggorokan. Di gelas warna biru yang senada sama piring dan mangkuk makannya. Enyaaaak! Terus mama sama adek minum es serut mangga. Seger sih kata mereka, cuma saya kurang suka mangga. Saya malah bayangin itu jadi kayak rujak serut. Cuma ini ga pedes sih. Dan ga terlalu manis. Makan bertiga abis 150ribuan kata saya bisa ditutupi lah karena terjamin rasa. Apalagi mata juga dimanjain sama interiornya. Dari luar aja udah keliatan tempatnya unik dan bikin tertarik. Mirip warung gitu. Pas saya nengok, rata2 yang dateng berpasangan. Asik kali ya berduaan sambil mengenang masa lalu *apa hubungannya*.
motif sarung bantal
      Abis makan-kenyang-bin-enak itu, saya sama mama sama adek akhirnya belanja kebutuhan rumah tangga. Dan saya langsung pusing. Indera penciuman saya ga kuat kalo diabwa ke tempat rak detergen, pewangi pakaian, pewangi ruangan, pembersih lantai, pemberish toilet, dan sejenisnya. Idung saya sakit, mata saya susah kebuka, saya pusing, jalannya linglung. Kata mama itu aneh. Saya rasa saya butuh masker.
      Di sela “qualitiy time” saya bersama mama dan adek *sumpah ngegaya abis ini bahasanya* saya nyambi smsan bareng sohib. Dia bilang pengen ngajak saya jalan. Saya udah bilang sih, saya jarang keluar rumah kalo liburan. Terus dia bilang, dia bakal minta izin ke mama langsung biar saya boleh ikut dia wekekek! Ini rencana udah lama, Insya Allah terealisasi besok. Selain wisata kuliner (saya mau ditraktir, ehem!) nanti kami mau bikin video-entah-buat-apa, terus belajar motret dikit2 maklum newbie, sama entahlah. Curhat-curhatan atau ejek-ejekan yang penting ngisi waktu luang. Dia minta saya nyiapin ongkos. Nominalnya agak gede menurut saya, berasa mau naik kereta ke Jakarta terus ngapain lagi gitu. Soalnya itu tiga kali lipat ongkos saya pulang pergi ke kampus. Mungkin ini karena muter2 Bogor kali ya. Saya iyain aja deh biar dia seneng.
      Hari ini saya juga jadi cewek-rajin-sekali lhooooo! Saya udah beresin rak yang isinya buku koleksi. Terus saya udah beresin tas-tas. Caranya dibersihin pake lap basah, dijemur, terus disimpan. Cuma belum diisi koran buat ngejaga bentuknya. Saya juga udah beresin lemari yang isinya bahan kebutuhan pokok sebulan berikut bahan-bahan kimia rumah tangga dan sejenisnya. Saya data di kertas kecil, saya tempel di atas pintu lemari belajar. Saya kelompokkan mana yang dipakai bulan ini, mana yang dipakai bulan depan. Tadinya saya mau langsuny nyuci semua kerudung dan daleman ninja pas pulang tapi kata mama “kalo excited ya ga segitunya juga, besok aja nyucinya”. Dan hebatnya, saya ga tidur siang kelamaan. Kemarin2 saya tidur seakan pingsan.
      Gila, tumben saya curhat sepanjang ini? Wakakak. Dadah semua, sampai jumpa di postingan berikutnya :*

2 komentar:

  1. makan dan shopping, pantessss panjang amir ceritanya :)))))

    BalasHapus