Senin, 04 Maret 2013

Horeeee

Ngepost blognya udah pengen dari tadi tapi makan dulu. Setelah kenyang baru kita ngetik hahaha. Karena gue punya darah Jawa, gue familiar banget sama yang namanya masakan Jawa. Dan salah satu masakan kesukaan gue adalah ikan pari yang diasap. Ini sensasi makan ikan yang rasanya ga kayak ikan. Tulangnya lunak, bisa dikunyah-kunyah. Kulitnya agak tebal dan alot, nyes nyes gitulah pokoknya. Eits, tenang, ini postingan curhat, soal kuliner cuma selingan ajah J

Kemarin gue ikut seminar namanya Speaking Up without Freaking Out. Penyelenggaranya adalah sebuah komunitas yang baru terbentuk bernama Skimo. Gue tau infonya dari teman lama yang pernah sekelas waktu semester tiga. Karena kebetulan gue harus mengumpulkan sertifikat buat PKL, mau ga mau gue perlu ikutan seminar. Ternyata asyik juga kok. Tapi ga asyik banget. Cuma asyik ajah. Gue masih lebih suka MC dari seminar advertising bikinan Universitas Binus yang dilaksanakan di Gedung Auditorium Anggrek bulan lalu. Aseli itu salah satu seminar paling berkesan buat gue (slidenya). Abis ada iklan-iklan yang menangin penghargaan kelas dunia.
Abis seminar (yang gue ikuti sampai selesai) bingung mau nyari makan dimana. Kalo di pinggir jalan, ntar dipintain orang. Mau ke pasar, yakali makannya di sebelah abang-abang tukang dagang. Ga lucu pasti. Yaudah deh, ke BTM. Beli es buah patungan di foodcourt tapi makannya bawa masing-masing haha. Abis itu gue ngidam kue pancong. Terus gue jalan kaki bareng dua sahabat gemilang yang ga kalah absurdnya dibanding gue. nyampe pasar Bogor, ternyata tukang kue pancongnya ga ada. Jadi cedih deh akooh L
Karena niatnya nyari berita, gue dan dua sahabat gemilang 48 yang suka nanyi dan joget ga jelas (sebetulnya pelopornya gue) jalan kaki balik ke BTM. Nemu kue pancong. Aselik, ngeselin. Tau gitu beli disitu, gausah jalan ampe ke pasar. Tapi salah satu sahabat gemilang berhasil beli pancake tiga rasa di pasar. Soal rasa sih gatau ya, gue gamau beli abis gue juga bisa bikin sendiri :D
Pegel lho, gue jalan bolak-balik pake wedges haha. Jadilah kami bertiga naik angkot lalala ke Taman Topi buat dateng ke polres. Niatnya mau wawancara. Ditolak. Disuruh ke Kedung Halang. Bingung, akhirnya gua abisin itu kue pancong deket got. Alhamdulillah, salah satu keuntungan orang yang sinus dia ga bisa mencium dengan baik. Got yang katanya bau banget itu ga bau-bau amat di idung gue.
Terus kami bertiga pergi ke RS PMI. Salah satu sahabat gemilang 48 mendapatkan berita cukup gres, yakni penemuan mayat di hotel yang baru dilaunching di Bogor. Kemudian sahabat gemilang yang satunya memilih pulang karena mau hujan. Sementara gue merasa karena belum dapat berita. Gue memang ga ditugaskan mencari berita di hari Minggu tapi gue merasa ga ada waktu di hari Senin atau Selasa. Apalagi jadwal hari Selasa sepadat gunung kapur, akhirnya gue bertolak ke RS Azra. Gue dan sahabat sempat nguntit seorang cowok yang jalan sempoyongan dan ceweknya masuk IGD. Pas gue wawancara, ternyata cuma pingsan di jalan.
Gue dan sahabat udah mau pulang. Terus gue sempat curhat sam sahabat tentang penghakiman. Hari penghakiman itu kuasanya Tuhan, tapi di dunia orang ga capek-capeknya sok mengambil peran Tuhan. Orang ga tau juntrungan masalahnya, dengan mudah membuat kesimpulan. Orang diem dibilang salah. Padahal bukan berarti orang itu mengiyakan apa yang dituduhkan. Bisa jadi dia bingung sendiri kan, gimana cara ngejelasin perkaranya? Sementara topik yang ada itu masih kabur dan masuk kategori tidak terdefinisi. Orang dengan mudah berkata benci. Padahal yang dibenci juga punya hati.
Gue ga suka orang kepo. Wajar kalo kepo di dunia maya, karena orang yang memberikan informasi tentang kehidupannya berarti sudah mengizinkan publik untuk mengakses informasi tentang dirinya. Lah ini, sesuatu yang ga diumbar ke publik malah dikepoin. Sesuatu yang bagi si objek aja masih abu-abu, gimana mau ngejawab pertanyaan orang coba? Makanya gue ga suka meladeni permintaan kekepoaan orang.
Apa gue bilang, curhat kan ujung-ujungnya?
Kemudian gue memilih bungkam. Gue diam. Biarin aja orang mikir apa, bereaksi apa, asal itu bukan kesalahan dan melanggar norma baik yang dipegang teguh masyarakat maupun agama. Gue udah harus belajar lebih banyak lagi untuk meningkatkan kedewasaan. Gue harus tangguh. Masak mau sedih terus kalo denger hal-hal yang ga ngenakin? Awal-awal mungkin kena shock terapy dikit kali ya, di pipi ada hujan dikit gapapa kali ya. Lama-lama gue bisa karena terbiasa. Gue pura-pura gatau dan gapunya sangkutan.
Nah pas lagi di jalan pulang, mendadak gue dan sahabat liat police line. Terjadi respon abnormal dalam diri gue. Udah tau lagi butuh berita, malah cuma ngeliatin itu police line. Sementara mobil terus jalan.
“Lin, itu berita! Cepet liput!”
“Bener?”
“Iyalah bener!”
“Terus gue harus gimana?”
“Cepetan puter balik.”
“Beneran nih? Harus?”
“Itu berita, Lin!”
“Pak, puter balik!”
Akhirnya gue wawancara orang yang lagi ngisep rokok disitu. Ternyata dia informan kepolisian yang membantu penggerebekan. Dia ngasih banyak info dan nawarin buat ngasih nomernya. Malam itu, pas penggerebekan lainnya, dia juga ngasi tau gue. setidaknya gue beneran punya link yang bisa ngasi pasokan berita. Lumayan kan J
Abis itu gue leyeh-leyeh semalaman di kamar. Ketiduran. Bangun. Kuliah. Pas baru nyampe kampus, gue liat lautan cowok berkepala botak. Tau kan aroma parfum cowok? Kebetulan idung gue lagi ga kumat. Gue bisa nyium aroma cowok yang harum itu. Nyes..... gue duduk manis dan di sebelah gue duduk seorang cowok bertopi batik. Awalnya gue ga berani nengok. Pas gue liat, ternyata dia ABANG.
Gue kangen banget sama abang. Dan gue seneng bisa ketemu dia terakhir kali sebelum dia berangkat PKL selama 5 bulan di Sumatera. Gue kenal dia di hari pertama menginjakkan kaki di IPB. Gue kira dia cowok yang kalem dan emang baik banget. Ternyata dia bisa segila gue. dia salah satu cowok yang bikin gue lupa sama rasa sungkan, haha. Dan sekarang gue harus nunggu lima bulan buat ketemu dan curhat lagi L
Oh ya, hubungan gue dan sahabat makin erat. Gue ga nyangkan, orang yang dulu bikin gue ilfill setengah mati ternyata baik dan sayang banget sama gue sebagai sahabat. Dia enak juga diajakin berantem, haha. Dia akrab sama mbah gue. pokoknya hari-hari gue bersama sahabat gemilang ini rasanya luar biasa. Kayak kemarin. Mulai dari makan sop buah semangkok bertiga, makan kue pancong, jalan kaki keliling Bogor, sampai smsan yang ga putus tiap harinya. Seakan ada orang yang ga bisa sehari aja ga komunikasi sama lu. Enak kan? J
Oke sekian curhatnya. Gue belum ngetik tugas soalnya. Haha 

2 komentar: