Selasa, 02 April 2013

Me So Badmood

Rasanya jadi pj itu...

Biasanya aja sih..

Eh ga deng. Hari ini gue bete beraaaat. Standar, yang namanya PJ alias penanggung jawab kelas itu gue kan bertanggung jawab atas sebuah kelas praktikum. Mulai dari ngambil absen, ngumpulin tugas anak-anak ke dosen atau asdos, ngingetin anak-anak buat ngerjain tugas atau semacamnya. Terus jadi tukang fotokopian pula hahaha. Temen-temen juga banyak yang bantu urusan gue jadi lancar-lancar aja kok.

Tapi.....


Gue bete banget sama si Mister Mulut-Tanpa-Saringan. Dia orang nomor satu paling bikin gue bete di semester ini. Gue lagi puasa ngomong juga sama dia. Malah saking muaknya, gue ga mau liat muka dia. Dia ngajak becanda kek, dia ngomong kek, gue nunduk aja atau buang muka. Menurut gue, dia udah kelewatan. Dia ga punya kepekaan. Dia bikin semua orang ga nyaman. Gue bilang semua orang karena belum pernah ada yang bilang ke gue kalo nyaman sama dia :|

Puncaknya tadi.

Dia sambil joget-joget sooooo freaky bla bla weirdo astaga whatever he do (kudu misuh-red) dia bilang gue nawarin anak-anak fotokopian buat ngambil untung. Maksud dia, kalo fotokopi ke gue dimahalin gitu biar uangnya gue embat. Astaga naga jingkrak what??? Gue matok harga karena gue beli fotokopian itu dari PJ kelas sebelah dengan harga segitu! Gue juga tau diri kali, masak nyusahin sesama mahasiswa? Kan gue juga tau rasanya ga punya uang. Gue juga tau rasanya uang bulanan belom dipegang. Gilaaaaa dia nuduh kayak gitu, ngomong langsung, depan semua orang?

Gue diem. Tadinya gue bilang ke sohib di kelas, kayak gini:

"Perlu ga gue fotokopi pake kuitansi? Terus gue tunjukin tu kuitansi depan muka dia. Biar diem. Biar dia ga nuduh gue macem-macem. Biar mulutnya disaring."

"Gausah, lin. Menurut pendapat gue, jangan dimasukin ke hati. Biarin aja orang kayak gitu mah. Prinsip gue ya, gue sadar kok ga semua orang harus bersikap baik ke gue. Dia mungkin salah satu orang yang ga baik sama lu. Kalo mau curhat di blog aja, ntar gue baca." #kebetulandiapembacasetiablogguehaha

Terus gue nawarin ke orang lain, sebut saja dia pembalap motor di Sepang yang kalo masih satu dua putaran belom mau masuk kelas (astaga, cuma dia pembalap di angkatan gue kayaknya!) dan dia langsung bilang kayak gini :
"WHAT THE HELL ABOUT THIS?"

Gue bengong ada yang ngajak gue ngomong bahasa inggris di kelas.

Gue diem dulu.

Terus gue bilang, "Ini fotokopian dapet dari kelas sebelah jadi gue dapetnya yang kayak gini."

Oke, itu fotokopianr ada item. Oke, mungkin kurang nyaman di mata. Dan oke juga, mungkin dia ga terima. Dia sih emang sedikit lebih sering ngobrol sama Mister-Mulut-Tanpa-Saringan jadi tipe mulut mereka seirama senada. Tapiiiii plis bisa ga sih jangan nimpahin kesalahan ke gue? Jangan lah kasar-kasar banget ke gue. Gue juga menyampaikan amanah dari kelas sebelah kalo fotokopian itu harus ditawarin ke anak-anak kelas gue. Soft copy-nya aja gue ga megang. Kalo perlu, kalo soft copy-nya ada di gue, rencananya gue bikin hitam putih aja jadi kalo difotokopi enak dibaca. Masalahnya apa daya ga ada yang bisa gue lakukan.

Gue ga masalah lho ada anak yang telat ngumpulin tugas. Belum pernah gue marah-marah. Ya mungkin anak itu emang lagi kecele atau ada hambatan. Gue oke-oke aja  ngebantuin yang bisa gue lakuin. Dan gue berusaha sebaik mungkin, tetep aja ya ada yang tega nian sama gue. Ada aja orang kayak mereka berdua.

Gue merasa yang paling kelewatan itu si Mister-Mulut-Tanpa-Saringan. Menurut gue dia ga sopan dan cabul. Gue ga suka dan memandang rendah cowok yang suka nyolek tanpa alasan. Kalo ga kepaksa nyentuuh, ngapain nyentuh? Bukan muhrim, you know! Temen cowok misalnya salaman atau apa, temen gue yang pacaran mau senderan juga bodo amat, tapi cowok cabul itu beda. Cowok cabul itu kayak dia yang kalo duduk nempel-nempel ke cewek. Masak dia tidur di kursi sebelah gue tapi badan dan kepala dan tangannya menjorok ke meja gue? Sampe gue duduk miring-miring biar ga kesentuh. Terus dia pernah bilang katanya ga masalah sekamar sama cewek. Gue bilang, gue lebih milih tidur di wc atau teras kalo ada cowok masuk kamar gue. Sial.

Terus astaga naga jingkrak itu suka sekali menghina orang. Dia merendahkan selera musik orang. Dia bilang big no buat Sudjiwo Tedjo. Padahal gue ngefans sama Sudjiwo Tedjo. Menurut gue dia itu seleranya pseudo musik! Bukan kayak musiknya Sudjiwo Tedjo yang IQ bintang :'D Dia bilang seorang temen gue yang cantik sekali itu terlalu pendek dan dua temen gue yang lainnya cocok jadi zombie. Sekali lagi, gue lupa isi otaknya ditaro di mana. Menurut gue itu kasar. Menghina fisik perempuan. Maksudnya, itu kan ciptaan Tuhan. Ibu mana yang rela anak gadisnya dihina? Dia belum hina gue kecuali hari ini.


Padahal dulunya dia deket lho sama gue. Akrab gitu suka curhat. Dia bilang ga punya sahabat. Ya iyalah, mana ada yang kuat? Dia itu nir peka. Dia itu nir toleran. Dia itu nir nir nir dalam pergaulan sosial. Kenapa dia ga punya kaca di kostannya? :|

Oiya tadi juga gue seneng sama praktikum yang masuk jam tujuh pagi itu lho. Kenapa? Soalnya gue merasa ditampar. Dosennya intinya bilang kita kudu punya spesialisasi dan hal yang menjadi fokus dalam hidup. Dan kita melakukannya bukan sekedar hobi atau senang tapi juga sebagai tanggung jawab moral. Ah, mana tanggung jawab moral gue sebagai penulis fiksi atau sebutlah, pengarang? Ah mana hal yang menjadi tujuan sekaligus ujung dari pencarian gue atas fokus hidup? Ah, sekali lagi, apa dan mana? Gue mau nangis padahal dosennya lagi stand up comedy. Bingung. Awalnya sih gue sempat ketawa dengan gaya yang seperti biasa. Lama-lama gue diem sendiri.

Hari ini banyak pelajaran sekaligus hal-hal yang mencoba menjebol kesabaran. 

2 komentar:

  1. Pembaca blog setia ---> antara sedih sama ngikik sendiri *maap tapi, pembalap sepang, istilah yang pas :)

    BalasHapus