Minggu, 06 April 2014

Selamat Tinggal, Timika!

videconference (dari jam 10 pagi ampe 7 malem)
Hai J Ini hari terakhir gue di Timika lho. Kota yang menjadi tempat tinggal gue selama dua bulan terakhir. Kota yang menemani gue dalam suka dan duka, dalam senyap dan rancak, dan ketika gue seorang diri atau bersama orang lain.

Gue akan berbagi apa aja hal yang gue suka di sini. Mungkin lebih tepatnya, apa aja yang gue suka dari tempat PKL gue kali ya?

1. Bye bye, macet!
Salah satu sisi positif lu tinggal di tempat terpencil adalah tidak ada macet atau jam-jam sibuk yang harus dihindari. Kalo di Bogor gue harus berangkat kuliah jam enam kurang lima belas menit di pagi hari biar tepat waktu masuk jam tujuh, di sini gue bisa menempuh jarak 25km selama 30 menit. Yeah, tempat tinggal gue berjarak 25km dengan tempat PKL gue. Di sini ada angkot (mereka nyebutnya taksi, bentuknya sih mikrolet) yang ga ngetem! Hahaha. Karena salah satu masalah di Bogor adalah angkot yang ngetem dimanapun kalian bisa menemukan benda bernama angkot.

2. Bye bye, polusi!
Tempat PKL gue itu seperti... apa ya? Kompleks perkantoran di tengah hutan? Dengan aspal mulus, listrik ga pernah mati (kalo di Timika mati lampu seriiiing deh), dan lalu lintas yang sangat teratur. Tempat itu bernama Distrik Kuala Kencana. Peraturan lalu lintas sangat ketat di sini. Melebihi batas kecepatan sekian, lu bisa kenda denda. Dalam setahun dua kali melanggar batas kecepatan, lisensi mengemudi lu dicabut. Keren. Dan karena seakan berada di tengah hutan, sekeliling lu adalah pepohonan. Kadang, dan sering terjadi, lu bisa denger suara hewan-hewan. Burung-burung gitu yang gue belum liat bentuknya.

Kalo gitu gue juga bakal cerita apa aja kegiatan gue di sini. Ga beda jauh sama yang pernah gue praktekkan di kampus. Hanya lebih detail dan sayangnya ini beneran, hehe. Maksudnya, kalo di kampus gue butuh nilai dari dosen. Kalo di sini gue bagai seorang karyawan. Okelah gue bukan karyawan dan gue masih punya kesempatan berbuat kesalahan dalam rangka belajar. Tapi hasil pekerjaan gue kan digunakan.

1.   Media monitoring
Buat kalian yang bukan anak Komunikasi, gue jelasin sedikit. Kalo secara harafiah, ya memonitor media. Tapi, yang dimonitor yang berkaitan sama perusahaan. Mulai dari berita yang jelas-jelas menyebut tentang perusahaan, berita yang menyebut pihak yang berkaitan sama perusahaan (misal lembaga yang dapat dana CSR perusahaan), pihak yang berkepentingan dengan jalannya perusahaan (pemerintah suatu wilayah, masyarakatnya, dll), pihak yang menjadi kompetitor perusahaan, advertorial perusahaan, dan iklan perusahaan.

Ini pekerjaan sederhana. Tapi ga sederhana kalo ga fokus. Gue beberapa kali salah ketik. Pernah satu kali salah ketiknya agak fatal karena paragraf yang kepotong. Abis diketik, dibikin summary (ringkasan), terus kita kasih list di bawahnya, koran apa aja yang memuat berita yang sama atau sejenis. Yang jadi headline kita kliping deh. Ini tugas utama gue. Deadlinenya jam 10 WIT atau orang di Bogor akan menganggapnya jam 8 WIT. Kadang kalo beritanya banyak gitu gue milih pake skala prioritas juga. Yang diketik duluan yang bener-bener orang harus tau. Yang nilai beritanya lebih kecil bisa gue ketik belakangan atau kalo ga sempat ga gue ketik deh, hehe.
 
media visit
2.   Media visit
Nah, ini gue suka banget. Jadi gue, mentor, dan seorang rekan kerja berkunjung ke kantor redaksi sebuah media yang baru terbentuk. Mereka welcome dan enak diajak diskusi. Bahkan orang-orang redaksi itu mau dengerin masukan dari gue. Meskipun gue mahasiswa. Gue sempet ngobrol empat mata sama redakturnya dan bahas soal karakteristik media lokal dan tentunya media dia juga. Banyak pelajaran berharga gue dapat dalam satu malam. Ya, idealnya kalo kita berkunjung ke sebuah media itu pas sore menjelang malam. Karena awak media baru bener-bener kumpul di kantor jam segitu. Kalo siang mah jurnalisnya lagi nyari berita.

3.   Maintenance lobby
Gue tau istilah ini dari ppt mata kuliah MRO. Jadi minum kopi sama wartawan aja ada istilahnya. Mentor ngajak gue ke warung kopi yang jadi tempat nongkrongnya wartawan sama pejabat gitu kayak orang partai tertentu atau orang KPU. Jadi ga heran bahasannya ga jauh-jauh dari sosial politik. Gue agak canggung dan malu-malu awalnya. Pertama karena kendala bahasa. Kedua, walau mereka yang ngaja gue ngobrol pake bahasa Indonesia, logatnya belum biasa di telinga gue. Jadi gue susah nangkepnya.

Wartawan yang semeja sama gue itu ngobrolin soal keamanan terutama di Timika dan Jayapura. Soalnya waktu itu perang antarsuku lagi hot-hotnya. Dia berbaik hati menunjukkan foto-foto korban mulai dari penyerangnya dikenal sampe ga dikenal, korban yang ditemukan di Timika sampai di Jayawijaya. Gue liat kepala hancur, bahu bolong, dan lain-lain. Mereka juga cerita soal perang antarsuku dan gue lupa detailnya.

4.   Pasang iklan
Ini agak bikin gue pusing. Selama dua hari sebelum fix pasang iklan, gue terus ngehubungin media buat minta konfirmasi harga. Soalnya ada media yang punya dua orang di bagian iklan dan ngasi harga yang beda. Ada juga media yang tiba-tiba naikin harga dengan ga masuk akal. Ada media yang ngasi gue list harga dengan cara ngitungnya yang permilimeter dikali sekian persen. Subhanallah, ngitung uang di dompet aja bisa bikin gila apalagi ngitung gituan hahahaha.

Setelah harga fix, ada masalah lagi. Ada media yang bilang kesulitan ngolah file yang gue kirim. Akhirnya di media itu pemasangan iklannya ditunda. Keesokan harinya baru gue beresin dan iklan bisa dimuat mundur sehari. Dari situ gue belajar media relations benar-benar harus ngikutin jamnya media. Mereka hubungin gue soal file itu pas gue udah di perjalanan pulang. Kalo mentor gue sih bilang ngasi batas konfirmasi ke media dari jam lima sore sampe jam sebelas malem. Di atas jam itu, media berhak nurunin berita atau hal-hal yang belum dapat konfirmasi dari media relations sebuah perusahaan. Gue sih ga masalah ditelpon malem-malem walau agak kaget juga karena rasanya kayak kerja beneran, haha. Pas gue kudu handle liputan wartawan jam enam pagi, kalo ga salah jam empat pagi ada wartawan yang sms gitu nanyain liputan. Wajar lho di sms jam segitu karena dia butuh informasi dan gue harus menyediakan. Gue minta dia datang jam enam karena gue bakal antar dia ke tempat liputan. Gue bilang gue yang tanggung jawab sama kebutuhan dia seperti makan minum dll.

5.   Jembatan pihak internal dengan media
Iya, jembatan. Penghubung. Misal departemen A minta kegiatannya diliput wartawan. Gue hubungin medianya biar mereka kirim wartawan. Atau Panitia B bilang minta dokumentasi iklannya yang dimuat media lewat tangan media relations. Gue tinggal hubungin media dan minta file PDF-nya. Kalo mau otentik gue scan atau gue foto. Terus misal media ngeliput tapi datanya kurang lengkap. Gue mintain tuh sama person in charge-nya misal dia liput acara C maka gue hubungin panitia C. Intinya gue berkoordinasi dengan banyak pihak. Waktu hari Minggu, gue terus nungguin info dari pantia C buat gue kasi ke panitia. Gue deg-degan juga tuh karena media kan punya deadline. Ampe Senin pas tanggal merah, gue masih urus. Ternyata kayak gini dunia media relations. Menarik.
 
karaokean, men!
6.   Komunikasi
Di sini jadwal rapat seminggu sekali dengan teleconference. Kalo workshop tahunan sih pake videoconference. Kalo berkomunikasi soal pekerjaan biar efektif dan efisien pake email. Telpon sama sms buat follow up aja. Atau malah meeting sambil makan siang.

7.   Urus berkas
Gue cukup menerima kedatangan media atau berkasnya. Berkas itu kayak surat perjanjian, tagihan iklan, proposal acara. Gue cukup menyediakan keramahan aja kok haha. Kalo proposal misal gue berikan salinannya ke siapa aja yang harus tau.
 
triathlon (gue bantu panitia, handle wartawan, sekaligus liputan. multitasker sejati)
Di luar tugas utama gue di bagian media relations, gue juga dapat pengalaman di bagian lain. Misal di internal communication yang bertanggung jawab dengan media-media komunikasi dengan pihak internal perusahaan. Ade memo, tv, sms, ticker (tulisan yang jalan di tv), website intranet, newsletter, dan e-newsletter. Gue tiga kali liputan plus nulis buat e-newsletter. Gue suka itu. Soft news. Meskipun tiga kali liputan itu berpartisipasi dalam menghitamkan muka gue, hahahaha.

Terus gue juga bantu di bagian visitor relations. Misal tamu-tamu penting perusahaan itu gue buatkan reservasi makan siangnya. Terus misal rekan kerja gue sibuk di lapangan karena nemenin para tamu, gue bantu dia dari kantor. Ya hal kecil kayak ngurus schedulenya. Karena hampir gue yang paling sering selalu ada di kantor sementara semua rekan kerja gue punya kesibukan masing-masing di lapangan.

Di luar itu semua gue bercanda dengan rekan-rekan. Walau umur gue terpaut jauh sama mereka, paling deket beda delapan tahun, tapi nyambung-nyambung aja lho. Mereka juga enak diajak becanda dan berbagi camilan, hahaha. Terus kalo tugas utama gue di media relations selesai, biasanya waktu luang gue pake rodi ngerjain TA sama makalah yang alhamdulillah bisa dibilang udah selesai. Tinggal dirapiin aja.

Gue akan merindukan orang-orang di sini. Mereka begitu perhatian, menyenangkan, dan terbuka. Mereka kasih gue banyak kesempatan dan pengalaman. Mereka betul-betul meninggalkan kesan sebagai salah satu bagian membahagiakan dalam sebuah scene hidup gue. Sama mereka gue makan siang bareng, karaokean bareng, kelaperan bareng kalo teleconferencenya lama, suntuk bareng karena videoconferencenya dari jam 10 pagi ampe jam 7 malem, becanda sambil nonton kartun bareng pas lagi istirahat, kadang makan malam bareng dan nganter gue pulang.... Gue merasa menemukan bagian baru. Bagian? Iya. Seperti keluarga, teman, sahabat. Itu bagian dalam diri gue. Begitu juga mereka. Entah mereka anggep gue anak kecil atau mungkin kadang gue ngebetein karena ga ngerti-ngerti dijelasin soal kerjaan. Makasih ya kalian udah sabar banget ngadepin gue selama dua bulan ini :’)


Gue akan berangkat sama papa jam 10 WIT. Sampe Jakarta sore dan nyampe Bogor malem. Besok pagi gue udah di kampus. Besoknya lagi atau lusanya (Selasa/Rabu) gue bakal datengin temen-temen di Jakarta. Temen kantor maksudnya.

***

Catatan: foto liputan itu dokumentasi gue jadi hak cipta di tangan gue. Kalo foto temen-temen kerja, gue pakai sesuai persetujuan. Misal nanti ada email ga setuju, fotonya gue cabut. Kalo kalian penasaran sama isi TA gue kurang lebih sama kayak postingan ini.

2 komentar:

  1. weh, banyak juga tugas kamu di sana, Lin. padahal cuma dua bulan. gak kebayang dengan istilah 'kerja beneran' itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah miss hehe banyak pengalaman indah

      Hapus